Rabu 27 Nov 2013 17:11 WIB

Dokter Kandungan di Jembrana Tidak Ikut Mogok

 Sejumlah dokter melakukan aksi solidaritas tolak kriminalisasi dokter di kawasan Bundaran Hotel Indonesia, Jakarta, Rabu (27/11).  (Republika/Tahta Aidilla)
Sejumlah dokter melakukan aksi solidaritas tolak kriminalisasi dokter di kawasan Bundaran Hotel Indonesia, Jakarta, Rabu (27/11). (Republika/Tahta Aidilla)

REPUBLIKA.CO.ID, NEGARA -- Dokter spesialis kandungan di Kabupaten Jembrana, Bali, Rabu (27/11), tidak ikut mogok, namun tetap melakukan aksi solidaritas keprihatinan untuk sejawat mereka di Manado, Sulawesi Utara, yang tersangkut kasus hukum.

"Kami juga ikut prihatin dengan apa yang menimpa rekan kami di Manado. Tapi khusus di Jembrana, rasa kemanusiaan terhadap ibu yang akan melahirkan menjadi pertimbangan kami untuk tidak melakukan aksi mogok," kata Ketua Ikatan Dokter Kandungan Dan Kebidanan Kabupaten Jembrana, dr Made Agus Supriatmaja, di Negara.

Sebagai wujud keprihatinan dan solidaritas terhadap sejawat mereka di Manado, seluruh dokter dan perawat di RSUD Negara mengenakan pita hitam pada lengan kanannya.

Selain itu, mereka melakukan apel bersama dengan staf rumah sakit sebagai wujud dukungan simbolis mereka terhadap rekannya di Manado.

 

"Kalau mogok, saya rasa akan membuat pasien sengsara. Kami di sini tidak tega, jika ada ibu yang hendak melahirkan tidak terlayani," ujarnya.

Karena tidak melakukan aksi mogok, pelayanan di RSUD Negara tetap berjalan seperti biasa.

Terkait kejadian di Manado, Agus mengingatkan seluruh dokter kandungan di Jembrana untuk bisa melakukan koreksi dan instrospeksi, sehingga kasus serupa tidak menimpa mereka.

sumber : Antara
Yuk koleksi buku bacaan berkualitas dari buku Republika ...
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Terpopuler
1
Advertisement
Advertisement