Kamis 25 Apr 2024 14:08 WIB

AHY Ingatkan Jangan Ada Tindakan Asal Gusur di IKN

Menteri ATR AHY mengingatkan jangan ada asal gusur tuntaskan masalah lahan di IKN.

Suasana pembangunan di Ibu Kota Negara (IKN) Nusantara di Penajam Paser Utara, Kalimantan Timur. Menteri ATR AHY mengingatkan jangan ada asal gusur untuk menuntaskan masalah lahan di IKN.
Foto: ANTARA FOTO/Rivan Awal Lingga
Suasana pembangunan di Ibu Kota Negara (IKN) Nusantara di Penajam Paser Utara, Kalimantan Timur. Menteri ATR AHY mengingatkan jangan ada asal gusur untuk menuntaskan masalah lahan di IKN.

REPUBLIKA.CO.ID, YOGYAKARTA -- Menteri Agraria dan Tata Ruang (ATR)/Kepala Badan Pertanahan Nasional (BPN), Agus Harimurti Yudhoyono atau AHY, mengingatkan jajarannya agar tidak ada tindakan asal gusur dalam penuntasan masalah lahan untuk pembangunan Ibu Kota Nusantara (IKN) di Kalimantan Timur.

"Jika ada pelepasan kawasan hutan kita harus cek terlebih dahulu apakah ada masyarakat, ada warga yang menduduki lokasi tersebut sehingga kalau ada harus diselesaikan terlebih dahulu, tidak boleh asal gusur," kata AHY saat mengunjungi Sekolah Tinggi Pertanahan Nasional (STPN), Yogyakarta, Kamis.

Baca Juga

Sesuai kesepakatan dalam rapat terbatas dengan Presiden Joko Widodo beserta sejumlah menteri di Istana Kepresidenan, Jakarta, dia mengakui harus ada upaya percepatan terkait penuntasan masalah lahan di IKN.

Menurut AHY, Kementerian ATR/BPN mesti segera meyakinkan investor bahwa lahan yang akan digunakan untuk bisnis, pengembangan usaha, termasuk pembangunan properti di IKN telah memiliki kepastian hukum.

"Harus diyakinkan dulu clear dan clean lahannya, jangan sampai ada masalah," ujar dia.

Meskipun demikian, dia menekankan percepatan penuntasan masalah lahan tersebut harus mengedepankan pendekatan yang humanis serta menekan munculnya konflik dengan warga setempat.

"Kita tidak ingin ada bentrokan-bentrokan yang terjadi di lapangan karena pada akhirnya kita mengutamakan masyarakat kita sendiri. Apalagi mereka yang sudah menghuni cukup lama di suatu daerah," kata dia.

Pemerintah, ujar AHY, bakal berkomitmen mempercepat pertumbuhan dengan pembangunan, termasuk infrastruktur di IKN secara seimbang tanpa mengesampingkan aspek keadilan sosial.

"Keadilan dan keberpihakan kita pada rakyat kecil inilah yang menjadi kekuatan sekaligus tantangan tersendiri bagi ATR BPN serta kementerian lainnya," ucap AHY.

Sebelumnya, AHY menyebut ada 2.086 hektare lahan bermasalah di Ibu Kota Nusantara (IKN) karena proses ganti rugi yang belum tuntas. Dia pun mengaku diperintahkan Presiden Jokowi untuk menangani persoalan lahan dengan pendekatan yang baik dan tidak boleh ada masyarakat yang merugi atau apalagi menjadi korban dari pembangunan IKN.

sumber : Antara

Dapat mengunjungi Baitullah merupakan sebuah kebahagiaan bagi setiap Umat Muslim. Dalam satu tahun terakhir, berapa kali Sobat Republika melaksanakan Umroh?

Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement