Rabu 06 Dec 2023 23:13 WIB

Warga Bogor Perhatikan Nih, Jalan Sekitar Stasiun Bojonggede Kini Searah

Jembatan layang atau Skybridge Bojonggede akan diresmikan pada Ahad (10/12/2023).

Badan Pengelola Transportasi Jabodetabek (BPTJ) meninjau skybridge yang menghubungkan Stasiun Bojonggede dan Terminal Bojonggede, Kabupaten Bogor, Senin (4/12/2023) sebelum diuji coba besok.
Foto: Republika/Shabrina Zakaria
Badan Pengelola Transportasi Jabodetabek (BPTJ) meninjau skybridge yang menghubungkan Stasiun Bojonggede dan Terminal Bojonggede, Kabupaten Bogor, Senin (4/12/2023) sebelum diuji coba besok.

REPUBLIKA.CO.ID, KABUPATEN BOGOR -- Dinas Perhubungan Kabupaten Bogor, Jawa Barat, mengubah lalu lintas di sekitar Stasiun Bojonggede menjadi Sistem Satu Arah (SSA) bersamaan dengan akan diresmikannya jembatan layang atau Skybridge Bojonggede pada Ahad (10/12/2023).

Kepala Dinas Perhubungan Kabupaten Bogor Agus Ridhallah menjelaskan pemberlakuan SSA ini untuk mengurai kemacetan yang selama ini terjadi di sekitar Stasiun Bojonggede.

Baca Juga

"Mengurai kemacetan, saat ini mungkin masyarakat Bojonggede ketika melalui Pasar Bojonggede, kemudian di pintu stasiun itu selalu macet," jelasnya, Rabu (6/12/2023).

Jalan Raya Bojonggede dibuat satu arah menuju Cilebut mulai dari Simpang Perumahan Griya Yasa Lestari hingga Simpang Kedung Waringin. Sehingga kendaraan dari Cilebut ataupun dari Graperi tidak bisa ke arah Stasiun-Terminal Bojonggede.

 

Warga harus memutar ke Jalan Kedung Waringin lanjut ke Jalan Kampung Pulo hingga Jalan Perumahan Griya Yasa Lestari dan keluar di Jalan Raya Bojonggede dekat perlintasan kereta.

"Mudah-mudahan bisa mengurai kemacetan sekitar 70-80 persen. Ini kan secara bertahap memberikan penyadaran kepada masyarakat," kata Agus.

Sekretaris Badan Pengelola Transportasi Jabodetabek (BPTJ) Zamrides menjelaskan mulai menguji coba Skybridge Bojonggede pada Selasa (5/12/2023). Pada tahap uji coba ini penumpang KRL mulai diarahkan keluar masuk Stasiun Bojonggede menggunakan skybridge di Terminal Bojonggede.

"Nanti dari ujung terminal ke ujung stasiun itu kira-kira membutuhkan waktu sekitar empat menit. Maka akan tersambung dan tiba di stasiun, langsung bisa naik KRL," ujarnya.

Zamrides menyebutkan setelah melalui tahap uji coba, Skybridge Bojonggede akan diresmikan oleh Menteri Perhubungan Budi Karya Sumadi pada Ahad mendatang. Proyek skybridge dengan nilai pagu Rp 16,5 miliar itu sepenuhnya dibiayai dana APBN melalui anggaran Badan Pengelola Transportasi Jabodetabek (BPTJ) tahun 2022. Adapun Pemerintah Kabupaten Bogor mengalokasikan anggaran sekitar Rp 4 miliar untuk pembebasan lahan.

Jembatan layang penghubung terminal angkutan tipe C dengan Stasiun Bojonggede itu memiliki panjang 243 meter dan lebar 3 meter. Masing-masing sudutnya dilengkapi dengan area semacam aula.

Aula tersebut dilengkapi dengan fasilitas eskalator, lereng untuk penyandang disabilitas, toilet dan mushala. Kemudian, khusus aula di bagian stasiun ada tambahan fasilitas berupa ruangan loket dan gerbang taping atau perekaman.

sumber : Antara
BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement