Jumat 29 Sep 2023 20:20 WIB

Aksi Demo Mahasiswa di Gedung Sate Bandung Memanas

Para mahasiswa melakukan demo dengan membakar water barrier.

Rep: M Fauzi Ridwan/ Red: Erdy Nasrul
Ratusan mahasiswa dari berbagai kampus di Kota Bandung menggelar aksi di depan Gedung Sate,  Kota Bandung, Jumat (29/9/2023). Aksi yang bertajuk September Hitam ini salah satunya menuntut Pj Gubernur Jabar Bey Triadi Machmudin menyelesaikan sejumlah persoalan mulai dari HAM hingga sampah.
Foto: Republika/ Edi Yusuf
Ratusan mahasiswa dari berbagai kampus di Kota Bandung menggelar aksi di depan Gedung Sate, Kota Bandung, Jumat (29/9/2023). Aksi yang bertajuk September Hitam ini salah satunya menuntut Pj Gubernur Jabar Bey Triadi Machmudin menyelesaikan sejumlah persoalan mulai dari HAM hingga sampah.

REPUBLIKA.CO.ID, BANDUNG -- Ratusan mahasiswa dari berbagai universitas menggelar aksi unjuk rasa di ruas Jalan Diponegoro, depan Gedung Sate, Kota Bandung, Jumat (29/9/2023). Aksi tersebut memanas karena demonstran melempar bom molotov ke area gedung.

Para demonstran pun membakar water barrier yang ada dan menyalakan flaire. Mereka tetap bertahan hingga pukul 18.30 Wib menginginkan bertemu dengan Penjabat (Pj) Gubernur Jawa Barat Bey Machmudin.

Baca Juga

Koordinator aksi Arya Pradana meminta Pj Gubernur Jabar menuntaskan sejumlah permasalahan, mulai dari hak asasi manusia (HAM) hingga sampah, termasuk permasalahan Rempang serta sengketa lahan Dago Elos.

"Ada beberapa tuntutan khususnya kepada Pj Gubernur mengenai kasus HAM yang belum terselesaikan, masalah Rempang dan agraria seperti Dago Elos," kata dia, Jumat (29/9/2023).

 

Ia pun meminta agar masalah sampah harus diselesaikan. Sebab penumpukan sampah di Bandung Raya masih terjadi dan membuat pemandangan menjadi tidak enak.

"Di Jabar saat ini sedang krisis sampah,  beberapa tempat sampah di Jabar juga alami overload sampah," kata dia.

Arya mengatakan apabila tuntutan tidak dipenuhi maka akan terdapat aksi berikutnya. Ia pun mengancam akan menduduki Gedung Sate.

"Jika pemerintah juga sampai hari ini belum menyampaikan juga atau memberikan klarifikasi, maka kami bisa menduduki gedung ini," kata dia.

Yuk gabung diskusi sepak bola di sini ...
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement