Jumat 31 Mar 2023 17:15 WIB

Dishub Bali Antisipasi Kemacetan di Jalur Mudik dan Objek Wisata Saat Libur Lebaran

Wilayah Bali yang diprediksi macet saat libur Lebaran yakni Kuta, Ubud, dan Bedugul.

Pemudik yang menggunakan kendaraan pribadi melintas di Jalan Raya Denpasar-Gilimanuk, Tabanan, Bali. Dinas Perhubungan (Dishub) Provinsi Bali mengantisipasi kepadatan yang disebabkan oleh arus mudik lebaran 2023. (ilustrasi)
Foto: ANTARA/Nyoman Hendra Wibowo
Pemudik yang menggunakan kendaraan pribadi melintas di Jalan Raya Denpasar-Gilimanuk, Tabanan, Bali. Dinas Perhubungan (Dishub) Provinsi Bali mengantisipasi kepadatan yang disebabkan oleh arus mudik lebaran 2023. (ilustrasi)

REPUBLIKA.CO.ID, DENPASAR -- Dinas Perhubungan (Dishub) Provinsi Bali mengantisipasi kepadatan yang disebabkan oleh arus mudik Lebaran 2023. Selain itu, Dishub Bali juga menyiapkan diri untuk menghadapi kemacetan di objek wisata saat libur Lebaran atau Idul Fitri 1444 Hijriah.

Kepala Bidang Angkutan Jalan Dishub Bali Nyoman Sunarya mengatakan, untuk mudik telah disiapkan pos pelayanan, pos pantau, dan pos terpadu. Sementara itu, yang tak kalah penting adalah potensi di objek wisata saat libur panjang.

Baca Juga

"Misalnya (kemacetan) di Bali wilayah Selatan, termasuk Kuta dan sekitarnya, juga Ubud, dan Bedugul. Jadi masyarakat Bali sendiri kan libur, pasti akan berwisata ditambah lagi masyarakat yang memang berniat ke Bali untuk berwisata," kata dia.

Pejabat Dishub Bali itu mengatakan, umumnya puncak kepadatan di obyek wisata akan terjadi pada rangkaian hari libur, bukan puncak Idul Fitri. Namun tak menutup kemungkinan beberapa titik ramai seperti objek Pura Besakih yang bertepatan dengan upacara Ida Bathara Turun Kabeh.

Sementara itu untuk kemacetan saat mudik Lebaran, Dishub Bali memprediksi akan terjadi kepadatan pada 19 April 2022, meskipun sejak pekan ini angkutan yang menyeberang melalui Pelabuhan Gilimanuk sudah mulai mengalami peningkatan. Menurutnya, pada hari pertama cuti Lebaran akan dipadati oleh masyarakat yang berangkat dari Bali menuju wilayah selain Jawa Timur, sementara biasanya untuk keberangkatan menuju Jawa Timur baru akan ramai satu hingga dua hari menjelang Idul Fitri.

Untuk mengantisipasi kemacetan baik karena mudik maupun berwisata, Dishub Bali menyiapkan rekayasa lalu lintas dan bersama kepolisian yang mengatur pos pengamanan. Kepada masyarakat, diharapkan agar mencari informasi terkait kepadatan lalu lintas atau berkaca dari kondisi sebelumnya untuk meminimalisasi kemacetan dan penumpukan di penyeberangan.

"Kami mengharapkan masyarakat untuk memilih waktu berangkatnya, gunakan informasi yang ada, pahami kemacetan itu, kalau sudah macet jangan dipaksakan. Kalau harus istirahat silahkan di rest area, manfaatkan untuk itu," ujarnya.

Selain itu kejadian menonjol saat mudik di Bali, kata dia, biasanya diisi oleh kecelakaan pemudik yang menggunakan sepeda motor. Untuk itu diharapkan masyarakat menggunakan angkutan umum yang ada karena telah dilakukan ramp check untuk memastikan keamanannya.

sumber : Antara
BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini

Apakah internet dan teknologi digital membantu Kamu dalam menjalankan bisnis UMKM?

  • Ya, Sangat Membantu.
  • Ya, Cukup Membantu
  • Tidak
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement