Kamis 17 Nov 2022 12:20 WIB

Pemkot Surabaya Target Jadi Kota Ramah Perempuan dan Anak

Surabaya menjalankan program Kampung Arek Suroboyo Ramah Perempuan dan Anak.

Red: Nur Aini
Warga bermain di Taman Prestasi Jalan Ketabang Kali, Surabaya, Jawa Timur, ilustrasi. Pemerintah Kota Surabaya di Provinsi Jawa Timur berupaya mewujudkan kota ramah perempuan dan anak. Hal itu antara lain dengan menjalankan program Kampung Arek Suroboyo Ramah Perempuan dan Anak.
Foto: ANTARA/Didik Suhartono
Warga bermain di Taman Prestasi Jalan Ketabang Kali, Surabaya, Jawa Timur, ilustrasi. Pemerintah Kota Surabaya di Provinsi Jawa Timur berupaya mewujudkan kota ramah perempuan dan anak. Hal itu antara lain dengan menjalankan program Kampung Arek Suroboyo Ramah Perempuan dan Anak.

REPUBLIKA.CO.ID, SURABAYA -- Pemerintah Kota Surabaya di Provinsi Jawa Timur berupaya mewujudkan kota ramah perempuan dan anak. Hal itu antara lain dengan menjalankan program Kampung Arek Suroboyo Ramah Perempuan dan Anak.

"Ini merupakan pembaruan dari Kampung Pendidikan Kampunge Arek Suroboyo," kata Kepala Dinas Pemberdayaan Perempuan dan Perlindungan Anak serta Pengendalian Penduduk dan Keluarga Berencana Kota Surabaya Tommi Ardiyantosebagaimana dikutip dalam siaran pers pemerintah di Surabaya, Kamis (17/11/2022).

Baca Juga

Dia mengemukakan bahwa pemerintah kota membangun sinergi lintas sektor serta meningkatkan keterlibatan masyarakat dalam upaya mewujudkan kota ramah perempuan dan anak. Upaya untuk mewujudkan kota ramah perempuan dan anak, menurut dia, mencakup program pemberdayaan perempuan, peningkatan kualitashidup masyarakat, pelindungan komunitas rentan, pencegahan perundungan, pencegahan kekerasan dalam rumah tangga, hingga pencegahan penyalahgunaan narkoba.

Sementara itu, Staf Ahli Wali Kota Bidang Hukum, Politik, dan Pemerintahan Kota Surabaya M. Afghani Wardhana mengatakan bahwa pemerintah kota mendorong kampung-kampung menjalankan upaya pelindungan perempuan dan anak.

"Kami menyadari, selain harus bertumbuh secara biologis, anak-anak juga harus tumbuh secara psikis, khususnya dalam hal pembentukan karakter dan kepribadian anak. Begitu juga dengan perempuan, yang membutuhkan lingkungan harmonis untuk menjaga kesehatan psikisnya," kata Afghani.

Pemerintah Kota Surabaya bekerja sama dengan akademisi, psikolog, kepolisian, dan lembaga sosial kemasyarakatan dalam menjalankan program-program pelindungan perempuan dan anak. Menurut Afghani, pemerintah kota memfasilitasi dan membina forum anak tingkat kota, kecamatan, dan kelurahan; menyelenggarakan programKampung Arek Suroboyo Ramah Perempuan dan Anak; serta membuka Pusat Pembelajaran Keluarga (Puspaga).

Selain itu, pemerintah kota meningkatkan kapasitas anggota Satuan Tugas Perlindungan Perempuan dan Anak (PPA) dan relawan, yang seluruhnya sebanyak 926 orang di 154 kelurahan di 31 kecamatan di Kota Surabaya.

sumber : Antara

Dapat mengunjungi Baitullah merupakan sebuah kebahagiaan bagi setiap Umat Muslim. Dalam satu tahun terakhir, berapa kali Sobat Republika melaksanakan Umroh?

Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement