Sabtu 15 Oct 2022 06:46 WIB

BMKG Ingatkan Dampak La Nina, Waspada Hujan Sedang hingga Lebat di Bogor

Pemkot Bogor sudah menetapkan status tanggap darurat bencana.

Rep: Shabrina Zakaria/ Red: Muhammad Fakhruddin
Petugas gabungan melakukan pencarian korban tanah longsor di Kampung Kebon Jahe, Kebon Kelapa, Kota Bogor, Jawa Barat, Kamis (13/10/2022).
Foto: Republika/Putra M. Akbar
Petugas gabungan melakukan pencarian korban tanah longsor di Kampung Kebon Jahe, Kebon Kelapa, Kota Bogor, Jawa Barat, Kamis (13/10/2022).

REPUBLIKA.CO.ID, BOGOR -- Kota Bogor sejak tiga hari kebelakang mengalami intensitas hujan tinggi yang terjadi terus menerus sejak siang, sore bahkan hingga malam. Berdasarkan analisis Badan Meteorologi, Klimatologi dan Geofisika (BMKG) melalui Stasiun Klimatologi Jawa Barat, kondisi itu disebabkan aktifnya La Nina yang mampu meningkatkan potensi pertumbuhan awan hujan di Jawa Barat, termasuk Bogor.

Berdasarkan analisa pada dinamika atmosfer, Kamis (13/10), Kepala Stasiun Klimatologi Jawa Barat, Indra Gustari, mengatakan terpantau fenomena yang berpengaruh terhadap pembentukan awan konvektif dan peningkatan hujan di wilayah Jawa Barat.

Baca Juga

Hal itu diantaranya ditandai pada kondisi suhu muka laut di perairan Jawa Barat bagian selatan lebih hangat dibanding perairan bagian utara dengan anomali suhu berkisar antara +1.0 s/d +4.0°C. Sehingga terdapat potensi penguapan (penambahan massa uap air) dari Samudera Hindia barat Sumatera, Selat Sunda, Laut Jawa, Samudera Hindia selatan Jawa dan sekitarnya.

"Sehingga secara umum kondisi atmosfer di sekitar wilayah Jawa Barat relatif lembab, Nino 3.4 berada pada nilai -0.64 yang menandai aktifnya La Nina, indeks Dipole Mode berada pada nilai -0.57," katanya, Jumat (14/10).

 

Kemudian, lanjut Indra, secara umum angin yang melewati wilayah Jawa Barat bertiup dari arah tenggara, daerah belokan angin atau shearline di utara wilayah Jawa Barat. Berdasarkan analisis angin zonal area perlambatan angin terpantau di sekitar wilayah Jawa Barat.

"Kondisi tersebut mampu meningkatkan potensi pertumbuhan awan hujan di Jawa Barat, termasuk Bogor," jelasnya.

Sementara itu untuk prospek kondisi cuaca di Kota Bogor pada tanggal 15 Oktober hingga 20 Oktober 2022 berpotensi hujan sedang hingga lebat sejak siang hingga sore hari. 

Wali Kota Bogor, Bima Arya pada berbagai kesempatan terus mengingatkan warga agar selalu waspada dan siaga. Bahkan, Pemerintah Kota (Pemkot) Bogor sudah menetapkan status tanggap darurat bencana terkait berbagai peristiwa bencana yang terjadi di Kota Bogor.

"Kita sudah tetapkan kondisi tanggap darurat bencana, ini memberikan ruang yang lebih maksimal bagi kita untuk penanganan bencana, mengkoordinasikan bencana lintas wilayah, penganggaran dan lain-lain akan bergerak cepat," katanya.

Untuk mengantisipasi prediksi dari BMKG kata Bima Arya, pihaknya juga resmi membuka posko kedaruratan di Dinas Sosial (Dinsos) Kota Bogor. "Saya minta semua siaga," tegasnya.

 

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement