Senin 26 Sep 2022 20:30 WIB

Pemprov DKI Biayai Kegiatan Seni Budaya di TIM

Anggaran untuk kegiatan seni budaya di TIM mencapai Rp 28 miliar pada 2022

Red: Nur Aini
Sejumlah anak bermain di instalasi ondel-ondel yang dipamerkan di Taman Ismail Marzuki, Jakarta, Kamis (23/06/2022). Pameran ondel-ondel yang diselenggarakan oleh Majelis Seniman Tim Amir Hamzah tersebut diselenggarakan untuk memeriahkan HUT ke-495 DKI Jakarta.
Foto: ANTARA/Akbar Nugroho Gumay
Sejumlah anak bermain di instalasi ondel-ondel yang dipamerkan di Taman Ismail Marzuki, Jakarta, Kamis (23/06/2022). Pameran ondel-ondel yang diselenggarakan oleh Majelis Seniman Tim Amir Hamzah tersebut diselenggarakan untuk memeriahkan HUT ke-495 DKI Jakarta.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Pemerintah Provinsi (Pemprov) DKI Jakarta membiayai kegiatan seni dan budaya di Taman Ismail Marzuki (TIM) melalui skema subsidi dengan anggaran mencapai Rp28 miliar hingga akhir 2022.

"Sehingga para seniman bisa memikirkan karya seninya, adapun negara hadir dalam memberikan subsidi untuk pembiayaannya," kata Gubernur DKI Anies Baswedan setelah hadir dalam dialog publik Pusat Kesenian Jakarta, TIM di Jakarta Pusat, Senin (26/9/2022).

Baca Juga

Untuk menjaga kualitas, kata dia, nantinya enam orang dewan penasehat di Dewan Kesenian Jakarta akan melakukan kurasi bagi seniman atau masyarakat yang mengembangkan seni budaya apabila berencana tampil di TIM. Anies menambahkan pemberian subsidi khusus itu hanya bagi masyarakat atau seniman yang tampil di TIM.

Sedangkan, bagi masyarakat atau seniman yang memerlukan dukungan di berbagai wilayah di DKI, kata dia, pengajuannya melalui Dinas Kebudayaan DKI.

 

"Yang di TIM beda lagi karena di TIM itu dikelola langsung untuk subsidi khusus, aktivitas langsung di dalam TIM," ucapnya.

TIM, kata Anies, dikelola oleh unit khusus atau Badan Usaha Milik Daerah (BUMD) yang khusus mengelola kebudayaan dan terpisah dari praktik komersial, meski berada di bawah naungan BUMD DKI, PT Jakarta Propertindo (Jakpro). Dengan dikelola oleh unit khusus kebudayaan tanpa komersialisasi, maka pihaknya tidak mencari keuntungan.

Adapun total biaya revitalisasi TIM yang dilakukan sejak 2019 itu dialokasikan dari dana Pemulihan Ekonomi Nasional (PEN) sebesar Rp1,4 triliun.

"Kami investasi Rp1,4 triliun tapi kami tidak kemudian mencari pendapatan untuk menutup investasi Rp1,4 triliun semata-mata. Jadi bukan begitu, karena ini kami mencari manfaatnya," imbuh Anies.

Ia menyakini ke depan revitalisasi TIM akan melahirkan pengembangan seni budaya berkelas tingkat dunia.

"Tujuan dari revitalisasi total Taman Ismail Marzuki adalah untuk menghasilkan ekosistem seni dan budaya yang berkelas dunia," ucap Anies.

sumber : Antara
BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement