Jumat 10 Jun 2022 03:06 WIB

Menkominfo: Ruang Digital Harus Bermanfaat

Indonesia saat ini sedang menghadapi percepatan transformasi digital.

Menteri Komunikasi dan Informatika Johnny G Plate menyampaikan paparan saat mengikuti rapat kerja dengan Komisi I DPR di Kompleks Parlemen, Senayan, Jakarta, Rabu (8/6/2022). Rapat tersebut membahas RKA dan RKP Kementerian Komunikasi dan Informatika Tahun 2023.
Foto: ANTARA/Rivan Awal Lingga
Menteri Komunikasi dan Informatika Johnny G Plate menyampaikan paparan saat mengikuti rapat kerja dengan Komisi I DPR di Kompleks Parlemen, Senayan, Jakarta, Rabu (8/6/2022). Rapat tersebut membahas RKA dan RKP Kementerian Komunikasi dan Informatika Tahun 2023.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Menteri Komunikasi dan Informatika Johnny G Plate menyatakan ruang digital harus memberikan manfaat bagi masyarakat Indonesia pada era digital sekarang ini. Indonesia saat ini sedang menghadapi percepatan transformasi digital.

Transformasi digital adalah suatu keharusan, ia hadir bukan hanya akibat disrupsi teknologi, namun juga pandemi dan perubahan geostrategis, kata Johnny, saat acara virtual "Indonesia Digital Outlook 2022: Encouraging The Acceleration of Sustainable Digital Transformation", Kamis (9/6/2022).

Baca Juga

"Mengharuskan kita bermigrasi dari aktivitas fisik ke digital," kata Johnny.

Agar transformasi digital bisa dirasakan semua orang dan berdampak positif, pemerintah saat ini sedang mempercepat pembangunan infrastruktur teknologi informasi dan komunikasi. "Tanpa infrastruktur TIK, akselerasi (transformasi digital) tidak bisa tercapai," kata Johnny.

 

Kementerian Kominfo sudah menggelar kabel serat optik sepanjang 360 ribu kilometer, baik berupa kabel darat maupun kabel bawah laut. Meski sudah menggelar kabel serat optik sepanjang itu, menurut Johnny, masih ada pekerjaan kabel serat optik yang harus dilakukan, sepanjang 12 ribu kilometer, untuk menghubungkan titik-titik yang selama ini belum tersambung.

Sementara di wilayah yang tidak bisa dijangkau kabel serat optik, pemerintah menggelar microwave link dan fiber link. Selain itu, pemerintah sedang membangun dua satelit multifungsi, yakni SATRIA-1 dan satelit cadangan, masing-masing berkapasitas 150GBps.

Satelit ini berguna untuk menghubungkan titik yang tidak terjangkau kabel serat optik, Komifo menargetkan satelit ini bisa menyediakan internet di 150 ribu titik fasilitas publik dan pemerintahan. Transformasi digital bukan hanya sebatas infrastruktur TIK secara fisik, namun juga perlu didukung kesiapan sumber daya manusia.

Indonesia diproyeksikan memerlukan sembilan juta talenta digital dengan tingkat kemampuan menengah. Oleh karena itu, Kominfo mengadakan program Gerakan Nasional Literasi Digital (GNLD) Siberkreasi untuk memberikan pelatihan literasi digital tingkat dasar.

Kementerian menargetkan memberikan pelatihan untuk 54 juta masyarakat hingga tahun 2024. Sementara untuk kecakapan digital tingkat menengah, pemerintah mengadakan program beasiswa Digital Talent Scholarship.

Kominfo juga mengadakan program kecakapan digital tingkat mahir untuk para pengambil kebijakan, baik sektor publik maupun swasta, melalui Digital Leadership Academy. Menurut Johnny, keberadaan talenta digital dalam jumlah yang cukup dan kecakapan memadai adalah penting bagi transformasi digital.

sumber : antara
Yuk gabung diskusi sepak bola di sini ...
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Terpopuler
1
Advertisement
Advertisement