Kamis 10 Feb 2022 17:48 WIB

Dinkes Mataram: Sekitar 100 Nakes di Puskesmas Jalani Isolasi Mandiri

Banyaknya nakes yang isolasi mandiri berdampak pada berkurangnya nakes vaksinasi anak

Covid-19 (ilustrasi). Banyaknya nakes yang isolasi mandiri berdampak pada berkurangnya nakes vaksinasi anak.
Foto: www.pixabay.com
Covid-19 (ilustrasi). Banyaknya nakes yang isolasi mandiri berdampak pada berkurangnya nakes vaksinasi anak.

REPUBLIKA.CO.ID, MATARAM - Sekitar 100 orang tenaga kesehatan (nakes) dari 11 puskesmas di Kota Mataram menjalani isolasi mandiri karena terkonfirmasi positif Covid-19 berdasarkan hasil tes usap antigen. Data ini diungkapkan Dinas Kesehatan (Dinkes) Kota Mataram, Nusa Tenggara Barat.

"Nakes yang dinyatakan positif hasil tes usap (swab test) antigen itu rata-rata mengidap penyakit infeksi saluran pernapasan akut (ISPA), karenanya mereka disarankan istirahat dan isolasi," kata Kepala Dinas Kesehatan (Dinkes) Kota Mataram Usman Hadi di Mataram, Kamis (10/2/2022).

Setelah lima hari ke depan, nakes yang sudah melakukan isolasi mandiri akan menjalani tes usap antigen lagi. Jika dinyatakan negatif, mereka boleh beraktivitas kembali tapi tetap menerapkan protokol kesehatan secara ketat. "Sebaliknya, jika masih positif mereka diminta kembali untuk isolasi mandiri hingga kondisi membaik," terang Usman.

Menurutnya, sekitar 100 nakes yang sedang menjalani isolasi mandiri itu berdampak pada berkurangnya nakes yang diturunkan untuk melakukan vaksinasi Covid-19 anak usia 6-11 tahun, termasuk tim untuk kegiatan pelacakan kontak terhadap temuan kasus baru positif Covid-19. "Saat ini kami akui kekurangan tenaga untuk kegiatan vaksinasi anak dan pelacakan kontak kasus baru positif Covid-19, sebab selain ada yang isolasi ada juga nakes tidak masuk karena keluhan ISPA," katanya.

 

Jumlah tenaga kesehatan di Dinas Kesehatan sekitar 600 orang dan sekitar 300 orang yang berstatus mengabdi. Namun saat ini, dengan adanya nakes yang isolasi mandiri serta izin sakit menjadi kendala percepatan vaksinasi anak usia 6-11 tahun sehingga cakupan vaksinasi anak dosis pertama masih 53,84 persen dari target 46.655 sasaran. "Kalau masalah stok vaksin, kami tidak ada kendala bahkan kita sekarang punya stok 10 ribu dosis. Justru yang jadi kendala sekarang nakes," ungkap Usman.

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement