Rabu 09 Feb 2022 14:50 WIB

Haedar: Yahya Muhaimin adalah Sosok Intelektual Teladan

Yahya Muhaimin dinilai sebagai sosok intelektual teladan dengan kata sejalan tindakan

Red: Nur Aini
Mantan mendiknas Yahya A. Muhaimin dan Ketua Umum PP Muhammadiyah Haidar Nasir berbincang
Foto: Republika/Prayogi
Mantan mendiknas Yahya A. Muhaimin dan Ketua Umum PP Muhammadiyah Haidar Nasir berbincang

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Pimpinan Pusat Muhammadiyah menyampaikan belasungkawa atas meninggalnya Mantan Menteri Pendidikan periode 1999-2001 Prof. Yahya Muhaimin. Dia menyatakan bahwa sosok Yahya Muhaimin merupakan intelektual teladan.

"Beliau adalah guru dan tokoh kami yang rendah hati, bergaul, dan ramah menyapa kepada kader muda Muhammadiyah. Beliau sosok intelektual teladan yang menunjukkan kata sejalan tindakan. Meski kritis tetap rendah hati dan tidak tampak aura arogansi dengan keilmuannya yang mumpuni," ujar Ketua Umum PP Muhammadiyah Haedar Nashir dalam keterangan tertulis yang diterima di Jakarta, Rabu (9/2/2022).

Baca Juga

Haedar mengatakan Prof. Yahya telah membangun pondasi baik bagi organisasi maupun untuk kajian akademis di Indonesia. Sebagian besar karya-karyanya menjadi rujukan para akademis. Haedar bercerita ketika buku dari disertasinya mengusik orang di sekitar istana yang berusaha menggugatnya, tetapi Almarhum menempuh jalan yang dianggapnya baik tanpa konfrontasi. Karya puncak intelektualnya tetap menjadi rujukan penting para pengkaji ekonomi politik Indonesia, yang membalik teori Marxisme.

"Ketika saya studi S2 dan S3 di UGM, beliau banyak memberikan perhatian dan dukungan, disertai pesan-pesan kearifannya yang elegan dan tanpa terkesan menggurui," kata dia.

 

Menurut Haedar, kepribadian Prof. Yahya begitu moderat dan santun tanpa dibuat-buat, menunjukkan sikap asli pada umumnya kader dan tokoh Muhammadiyah yang menghayati Kepribadian Muhammadiyah.

"Selamat jalan Pak Yahya Muhaimin, jejakmu adalah suluh kecendekiawanan yang autentik bagi kami. Semoga almarhum husnul khatimah, diterima amal ibadahnya, diampuni kesalahannya, dan ditempatkan di jannatun na'im," kata Haedar.

Selain mantan Menteri Pendidikan, Prof. Yahya pernah menjadi Ketua Majelis Dikti PP Muhammadiyah, Anggota PP Muhammadiyah periode 2000-2005, dan Atase Dikbud di Washington DC Amerika Serikat. Sehari-harinya, Prof. Yahya menjadi dosen dan Guru Besar serta pernah menjadi Dekan di Fisipol UGM. Semasa muda aktif dan menjadi tokoh di Ikatan Pelajar Muhamamdiyah.

Baca: Kota Bekasi Terbitkan Aturan Cegah Covid-19 di Tempat Ibadah

Baca: Satu Kecamatan di Probolinggo Masuk Zona Merah Covid-19

Baca: Depok Sumbang Jumlah Kasus Covid-19 Tertinggi di Jawa Barat

sumber : Antara
Yuk gabung diskusi sepak bola di sini ...
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Terpopuler
1
Advertisement
Advertisement