Selasa 25 Jan 2022 19:02 WIB

Seorang Anak di Surabaya Meninggal karena DBD

Anak tersebut meninggal dunia setelah mendapat perawatan medis sejak Selasa (23/1).

Pasien demam berdarah dengue (ilustrasi)
Foto: Republika/Prayogi
Pasien demam berdarah dengue (ilustrasi)

REPUBLIKA.CO.ID, SURABAYA -- Seorang dari belasan anak yang terkena wabah demam berdarah dengue (DBD) di wilayah RW 10 Kelurahan Menur Pumpungan, Kota Surabaya, Jawa Timur, Selasa, meninggal dunia.

"Innalillahi wa innailaihi rojiun telah meninggal dunia anak dari bapak Nova alamat Manyar Kartika Barat Nomor 11 depan Masjid Ulul Albab," kata pengurus RT 06/ RW 10 Kelurahan, Kecamatan Sukolilo, Menur Pumpungan Farid.

Baca Juga

Anak yang meninggal karena DBD tersebut bernama Qonita Ismantakia, warga Jalan Manyar Kartika Barat, Kelurahan Menur Pumpunan. Anak tersebut meninggal dunia setelah mendapat perawatan medis di rumah sakit Surabaya, Selasa (23/1) dini hari sekitar pukul 03.00 WIB.

Farid mengatakan siswa kelas 2 SD tersebut sebelumnya sempat pulang dari rumah sakit pada Minggu (23/1). Namun, selang sehari Senin (24/1/) sore kembali masuk ICU rumah sakit. Menurut Farid, kawasan pemukimannya saat ini sedang dalam kondisi darurat wabah DBD.

 

"Memang darurat, karena sekarang sudah ada yang meninggal dunia pukul 3 pagi tadi," katanya.

Ia mengatakan wabah DBD menyerang sekitar 15 anak di RW 10 Kelurahan Menur Pumpungan sejak awal Januari 2022. Wabah tersebut menjangkiti anak-anak yang tinggal di RT 01 sampai RT 06.

Menurutnya, warga sudah melaporkan kejadian ini ke pihak Puskesmas Kecamatan Sukolilo, namun hanya diberikan abate yang berfungsi sebagai pembunuh jentik nyamuk di bak mandi. "Padahal, warga ingin dilakukan fogging," ujarnya.

Ketua RT 06/RW 10 Alim Mustofa menambahkan wabah DB di RW 10 meresahkan warga, karena rentang waktu antaranak yang terjangkit berdekatan. "Apalagi, sampai sekarang tidak dilakukan fogging," katanya.

Wakil Ketua Komisi B DPRD Surabaya Anas Karno menyayangkanlambannya respons lurah dan Kepala Puskesmas setempat untuk melakukan fogging sebagaimana permintaan warga.

"Apakah harus menunggu jumlah penderitanya banyak dan desakan dari DPRD baru direspons," katanya.

sumber : Antara
BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
Advertisement
Berita Terkait
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement