Selasa 26 Oct 2021 21:38 WIB

Bangka Barat Latih Pemandu Objek Wisata Buatan

Pelatihan ini untuk meningkatkan kualitas dan pelayanan para pemandu wisata.

Pemandu wisata memeriksa identitas bukti vaksin Covid-19 pengunjung (ilustrasi). Pemda Bangka Barat latih pemandu di objek wisata buatan.
Foto: Wihdan Hidayat / Republika
Pemandu wisata memeriksa identitas bukti vaksin Covid-19 pengunjung (ilustrasi). Pemda Bangka Barat latih pemandu di objek wisata buatan.

REPUBLIKA.CO.ID, MENTOK -- Pemerintah Kabupaten Bangka Barat, Provinsi Kepulauan Bangka Belitung (Babel) memberikan pelatihan kepada para pemandu di objek wisata buatan atau out bond guna menggairahkan kembali sektor pariwisata di daerah itu.

"Pelatihan ini sebagai persiapan kita untuk mendukung peningkatan kualitas pelayanan wisata buatan sekaligus membuka peluang dan wawasan bagi warga yang ingin bergerak di bidang itu," kata Kepala Dinas Pariwisata dan Kebudayaan Kabupaten Bangka Barat, M Ali di Mentok, Provinsi Babel, Selasa (26/10).

Baca Juga

Ali mengatakan, pelaksanaan pelatihan bagi para pemandu wisata yang digelar selama tiga hari tersebut diharapkan dapat membawa dampak positif dalam upaya memperluas jangkauan promosi wisata di Bangka Barat. Kegiatan pelatihan yang diikuti 40 orang peserta tersebut merupakan salah satu satu upaya untuk mendukung peningkatan kualitas dan pelayanan para pemandu wisata buatan sekaligus membuka peluang dan wawasan bagi para peserta pelatihan.

Ia berharap para peserta pelatihan mampu menerapkan dasar kepemanduan dan dapat memberikan pelayanan prima kepada wisatawan baik wisatawan nusantara maupun wisatawan mancanegara. Pelatihan yang dipandu para narasumber dari kalangan praktisi dan pelaku wisata tersebut digelar di dalam ruangan dan praktik simulasi langsung di luar lapangan agar peserta semakin terampil dan memahami materi yang disampaikan.

 

"Kita banyak lokasi wisata yang bagus dan menarik yang harus kita tata mulai sekarang," kata Ali.

 

 

sumber : ANTARA
BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement