Sabtu 14 Aug 2021 11:53 WIB

KRI Semarang-594 Produksi 41 Tabung Oksigen untuk Belitung

41 tabung oksigen tersebut untuk kebutuhan di RSUD Marsidi Judono Belitung.

 KRI Semarang-594 diperkirakan akan tiba di perairan Belitung Selasa (10/8) pagi, dari Surabaya.
Foto: Pemprov Bangka Belitung
KRI Semarang-594 diperkirakan akan tiba di perairan Belitung Selasa (10/8) pagi, dari Surabaya.

REPUBLIKA.CO.ID, BELITUNG -- KRI Semarang-594 berhasil memproduksi sebanyak 41 tabung oksigen ukuran 6m3 selama berada di Kabupaten Belitung, Provinsi Kepulauan Bangka Belitung, dalam misi kemanusiaan membantu pasokan oksigen untuk penanganan Covid-19 di daerah itu. "41 tabung oksigen tersebut sangat membantu proses transisi kekurangan oksigen di RSUD Marsidi Judono Belitung," kata Wakil Bupati Belitung, Isyak Meirobie di Tanjung Pandan, Sabtu (14/8).

Menurut dia, kehadiran KRI Semarang-594 sangat membantu Kabupaten Belitung dalam menghadapi dan melewati krisis oksigen yang terjadi beberapa waktu lalu. Maka dari itu, lanjut Isyak, atas nama pemerintah daerah dan masyarakat Belitung dirinya mengucapkan terimakasih kepada Kepala Staf Angkatan Laut (Kasal) Laksamana TNI Yudo Margono, Danlanal Bangka Belitung, Kolonel Laut (P) Fajar Hermawan, Komandan KRI Semarang-594, Letkol Laut (P) Afrilian Sukarno Timur.

"Serta Danposal Tanjung Pandan, jajaran TNI/Polri dan Satpol PP atas misi kemanusiannya dalam membantu Belitung menghadapi dan melewati krisis oksigen," ujarnya.

Ia menyebutkan, sebelumnya pemerintah Kabupaten Belitung menerima bantuan tabung oksigen dari Mabes Polri kemudian bantuan sebanyak 35 oksigen konsentrator dari panglima TNI dan yayasan Budha Suci.Dirinya menilai, misi KRI Semarang-594 telah berhasil dengan sangat baik membantu masyarakat Belitung melewati krisis oksigen yang berpotensi menimbulkan korban kematian yang lebih banyak akibat Covid-19.

 

"Hari ini ketersediaan oksigen di Belitung kembali normal karena produsen swasta telah berhasil menormalkan mesin produksi oksigen mereka yang rusak 10 hari lalu," katanya.

 

sumber : Antara
BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement