Kamis 12 Aug 2021 19:56 WIB

Dompet Dhuafa Salurkan Bantuan Covid-19 ke Pemprov Jateng

Bantuan tersebut akan digunakan untuk membantu daerah yang belum terjangkau pusat

Rep: bowo pribadi/ Red: Hiru Muhammad
Gubernur Jawa Tengah menerima bantuan berbagai kebutuhan penanganan Covid-19 secara simbolis dari Dompet Dhuafa, di katornya, kamis (12/8).
Foto: istimewa
Gubernur Jawa Tengah menerima bantuan berbagai kebutuhan penanganan Covid-19 secara simbolis dari Dompet Dhuafa, di katornya, kamis (12/8).

REPUBLIKA.CO.ID, SEMARANG—Dompet Dhuafa menyalurkan bantuan berbagai kebutuhan bagi penanganan Covid-19 kepada Pemerintah Provinsi (Pemprov) Jawa Tengah.

Bantuan yang disalurkan tersebut meliputi 100 tabung oksigen medis, 50 ton beras, 20.000 kaleng daging kemasan dan 150 paket nutrisi untuk nakes dan petugas pemakaman.

Selain dari Dompet Dhuafa, Pemprov Jawa Tengah juga menerima bantuan untuk mendukung penanganan Covid-19 dari perusahaan masker dalam negeri, PT Hetzer Medical Indonesia.

Secara simbolis, bantuan tersebut diterimakan langsung kepada Gubernur Jawa Tengah, Ganjar Pranowo di kantor Gubernur Jawa Tengah, di Semarang, Kamis (12/8).

 

Mewakili masyarakat Jawa Tengah, gubernur menyampaikan terimakasih kepada semua pihak yang telah membantu upaya penanganan Covid-19 di daerahnya. “Tak terkecuali kepada Dompet Dhuafa dan PT Hetzer Medical Indonesia, yang hari ini menyalurkan bantuan untuk Jawa Tengah,” jelas Ganjar.

Menurutnya, ‘orang baik’ datang kembali dan hari ini ada yang nyumbang oksigen kebutuhan medis, bahan kebutuhan pokok dan juga ada yang nyumbang masker.

Bantuan- bantuan tersebut, kata gubernur, sangat penting untuk mengisi ruang-ruang kosong yang belum tersentuh Pemerintah Pusat.“Sehingga, jika ada masyarakat yang tidak/ belum mendapatkan bantuan, maka bantuan dari lembaga filantropi, kelompok masyarakat dan perusahaan ini bisa kita diberikan,” jelasnya.

Gubernur juga menyampaikan, di tengah situasi yang serba sulit ini, masih banyak orang baik dan mereka datang membantu dan mengulurkan tangan untuk menghadapi kesulitan bersama- sama.

“Maka, ini momentum yang sangat tepat dan ayo, kita bersama- sama membantu saudara sebangsa yang saat ini sedang membutuhkan,” tegasnya.

Tak hanya menerima bantuan, Ganjar juga mengungkapkan sudah berbicara dengan Dompet Dhuafa untuk mengembangkan kerjasama lainnya, misalnya dalam pengolahan sumber daya yang ada di masing- masing daerah.

Sebab bantuan beras yang disalurkan tersebut, ternyata berasal dari 1.000 hektare lahan petani yang dibina Dompet Dhuafa. Maka berasnya dikelola sejak produksi sampai hasil akhir dibagikan.

“Ada juga pengalengan daging, itu bagus sekali. Maka kita kerjasama untuk mengembangkan potensi yang ada dan bisa diberdayakan untuk umat. Nanti Baznas saya minta juga ikut terlibat,” tandas gubernur.

Sementara itu, Ketua Pengurus Yayasan Dompet Dhuafa, Nasyid Majdi mengatakan, bantuan yang diberikan itu bersumber dari donasi masyarakat.

 

 

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement