Sabtu 03 Jul 2021 00:05 WIB

Saat Oksigen Harus Memilih Siapa yang Dapat Menghirupnya....

'Mas, saya minta tolong. Saya mau dapatkan oksigen, bagaimana caranya? Minta tolong'.

Rep: Uji Sukma Medianti/ Red: Agus Yulianto
Arief Bobhil, salah seorang relawan Gerakan Solidaritas Sejuta Tes Antigen Untuk Indonesia (GSSTAUI) yang meninjamkan tabung oksigen gratis bagi pasien Covid-19 Jabodetabek yang membutuhkan, Jumat (2/7).
Foto:

Di kediaman sang ayah, ada dua orang yang positif Covid-19. Ayah dan adiknya. Namun, adiknya yang telah divaksinasi beberapa waktu lalu masih dapat beraktivitas normal.

"Jadi saya koordinasi terus sama adik. Kebetulan dia tahu info ada oksigen gratis dari sosial media," ujar dia.

Selama dua pekan ayahnya sakit, ia tak kurang usaha. Seluruh rumah sakit di wilayah Jakarta Timur dan juga Tangerang ia datangi satu per satu. Namun tak ada hasil. Semuanya menolak karena sudah tak mampu lagi menampung pasien.

"Baru di pintu masuk saja, kami sudah ditolak. Sudah gak bisa, penuh semua," terang dia.

Adanya peminjaman oksigen ini membuatnya sedikit lega. Ia pun merasa sangat terbantu. Matanya memiliki harap.

"Saya merasa terbantu sekali ada (tabung oksigen gratis) ini," ungkapnya.

Dalam cerita yang lain, ada pendaftar yang bersimpati dengan mendahulukan orang lain mendapatkan tabung. Padahal, pendaftar itu juga membutuhkan tabung oksigen.

"Agak mengharukan, di tengah kondisi genting. Mereka ada yang bilang gini, 'kalau boleh kasih yang lain yang saturasinya membutuhkan (tabung oksigen). Saya harap Mas Alif bisa kasih ke orang yang tepat'," kata Alif Iman Nurlambang, Ketua Komite Pelaksana GSSTAUI, saat dihubungi Republika.

 

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini

Apakah internet dan teknologi digital membantu Kamu dalam menjalankan bisnis UMKM?

  • Ya, Sangat Membantu.
  • Ya, Cukup Membantu
  • Tidak
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Terpopuler
Advertisement
Advertisement