Jumat 15 Jan 2021 15:55 WIB

Plt Walkot Surabaya Pastikan Vaksin Covid-19 Aman dan Halal

Whisnu Sakti Buana bersyukur karena vaksinasi Covid-19 pertama kali berjalan lancar.

Rep: Antara/ Red: Erik Purnama Putra
Pelaksana Tugas (Plt) Wali Kota Surabaya, Whisnu Sakti Buana menjalani suntik vaksin Covid-19 di Balai Kota Surabaya, Jawa Timur, Jumat (15/1).
Foto: @BanggaSurabaya
Pelaksana Tugas (Plt) Wali Kota Surabaya, Whisnu Sakti Buana menjalani suntik vaksin Covid-19 di Balai Kota Surabaya, Jawa Timur, Jumat (15/1).

REPUBLIKA.CO.ID, SURABAYA -- Pelaksana Tugas (Plt) Wali Kota Surabaya, Whisnu Sakti Buana dan jajaran Forum Pimpinan Daerah (Forpimda) Surabaya disuntik vaksin Covid-19 buatan Sinovac pertama kali di Balai Kota Surabaya, Jawa Timur, Jumat (15/1).

Whisnu mengaku, bersyukur karena vaksinasi Covid-19 yang pertama kali di Kota Surabaya berjalan lancar. Dia memastikan semua jajaran Forpimda Kota Surabaya dan tokoh masyarakat yang sudah didaftarkan, semuanya divaksin dan berjalan dengan baik dan lancar.

"Bahkan, hasil observasi dalam 30 menit setelah divaksin juga aman. Makanya kita sampaikan kepada warga Kota Surabaya bahwa vaksin ini aman dan halal. Jadi, tidak perlu khawatir dan takut apabila dapat bagian vaksin. Ini adalah upaya dan semangat kita bersama untuk memutus mata rantai penyebaran Covid-19," kata Whisnu, Jumat.

Selain Whusnu, jajaran Forpimda sebanyak 16 orang yang ikut vaksinasi, di antaranya Ketua DPRD Surabaya Adi Sutarwijono, Kapolrestabes Surabaya, Kapolres Pelabuhan Tanjung Perak, Danrem 084/Bhaskara Jaya, Kajari Tanjung Perak, Kajari Surabaya, dan Ketua Pengadilan Negeri Surabaya.

Selanjutnya, Ketua IDI Surabaya, Kepala Kemenag Kota Surabaya, Kepala Bidang Keperawatan RSUd dr Soewandhie, Tim Penggerak PKK Tegalsari, Kepala Cabang Surabaya BPJS Kesehatan, Wakil Ketua Fraksi PKB DPRD Surabaya, Ketua PPNI Surabaya, dan istri Plt Wali Kota Surabaya Dini Syafariah Endah.

Proses vaksinasi kali ini harus melewati beberapa tahapan, yakni tahap pertama atau di meja 1 proses registrasi, tahap kedua atau meja dua proses skrining kesehatan, kemudian tahap ketiga atau meja 3 proses vaksinasi. Khusus laki-laki disuntik vaksin di panggung dan untuk perempuan disediakan tenda khusus yang tertutup.

Lalu tahapan keempat atau meja empat proses pencatatan dan diberikan kartu vaksinasi Covid-19, serta dilanjutkan dengan proses pemantauan. Whisnu mengaku, tidak sakit pada saat disuntik vaksin, apalagi jarumnya kecil, sehingga tidak ada masalah yang berarti baginya.

Meskipun sudah divaksin, ia memastikan terus menerapkan 3M, yaitu menjaga jarak, mencuci tangan dengan sabun, dan memakai masker. Dia meminta warga untuk terus disiplin menerapkan 3M meskipun sudah divaksin. "Jadi, itu harus terus didengungkan supaya kita bisa mengendalikan dan menuntaskan Covid-19 di Surabaya," ujar politikus PDIP itu.

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement