Sabtu 25 Apr 2020 12:02 WIB

Ibu Minta Kasus Tewas Anaknya Dikeroyok Warga Diselidiki

Polisi akan menyelidiki apakah ada unsur main hakim sendiri atau tidak.

Rep: Abdurrahman Rabbani/ Red: Bilal Ramadhan
Ilustrasi petugas mengidentifikasi jenazah.
Foto: Antara/Bima
Ilustrasi petugas mengidentifikasi jenazah.

REPUBLIKA.CO.ID, Seorang pemuda berinisial RR asal Kedaung, Pamulang, Tangerang Selatan tewas dihakimi warga saat berada di Kampung Gunung, Jombang, Ciputat, Tangerang Selatan, Kamis (23/4) dini hari. Pemuda berusia 19 tahun yang ketika itu diduga terlibat tawuran, tewas lantaran diteriaki begal oleh warga sekitar.

Dalam video yang diterima, peristiwa pengeroyokan RR hingga tak berdaya itu diabadikan oleh warga. Nampak sejumlah warga dalam video tersebut menghakimi RR secara membabi buta. Dalam video tersebut salah satu warga juga berteriak 'Kalau ini orang hidup, bakal begal lagi'.

Tepat di pemakaman RR di salah satu Tempat Pemakaman Umum (TPU) Kedaung, Pamulang, Tangerang Selatan, nampak sejumlah tetangga, teman, dan keluarga korban berkumpul di tempat peristirahatan terakhir sang pemuda, Jumat (24/4). Salah satu tetangga korban yang ditemui berinisial Y (33 tahun) mengatakan malam sebelum kejadian, korban keluar rumah bersama tiga orang temannya, tanpa diketahui tujuannya.

Sepupu korban, Rizal (36 tahun) menuturkan, sepupunya itu meninggalkan rumah pada pukul 22.00 WIB. Korban mengatakan ingin pergi ke warung dan berkumpul dengan teman-temannya.

"Informasi dari teman-temannya almarhum itu mau janjian tawuran. Belum tau juga pastinya, terus korban jatuh, dikejar warga karena mungkin bawa senjata tajam terus dikeroyok," tutur Rizal.

Sementara, ibu korban, Rita (60 tahun) nampak tak bisa berkata apa-apa saat dimintai keterangan oleh para wartawan. Terlihat kesedihan mendalam di wajah ibu korban yang tak menyangka kejadian tersebut menimpa anaknya.

"Terakhir itu semalam anak saya minta uang, katanya mau keluar nongkrong sama temennya. Tiba-tiba dapat kabar kayak gini. Anak saya sudah koma, anak saya meninggal," ujar Rita.

Nampak dari wajah dan perkataan sang ibu, ia tak rela anaknya meninggal dalam kondisi seperti itu. Terlebih dirinya harus kehilangan anak kandungnya, tepat sehari sebelum melaksanakan puasa.

Ibunda sang anak menyatakan tidak ikhlas keadaan yang diterimanya tersebut. Ia meminta pihak kepolisian dapat mengusut kasus yang merenggut nyawa anaknya. “Saya enggak ikhlas, anak saya diperlakukan seperti itu," ujar dia.

Kanit Reskrim Polsek Ciputat Iptu Erwin Subekti menjelaskan peristiwa yang merenggut nyawa seorang pemuda karena dikeroyok massa di Kampung Gunung, Jombang, Ciputat, Tangerang Selatan. Erwin membenarkan bahwa pemicu tewasnya pemuda asal Kedaung, dipicu oleh teriakan oknum warga yang menyebut korban sebagai begal.

Saat dikonfirmasi, Erwin menjelaskan insiden nahas itu terjadi saat korban sedang merencanakan tawuran antar pemuda di Kampung Gunung, Jombang, Ciputat, pada Kamis (23/4) dini hari. "Ya, tawuran, itu tawuran," kata Erwin saat dihubungi, Jumat (24/4).

Lebih lanjut, saat korban tengah melarikan diri, salah satu warga ada yang berteriak menyebutkan bahwa korban seorang begal. "Ya mungkin karena dia (korban) tertinggal dari kelompoknya yang sudah melarikan diri," kata dia.

Mendengar teriakan tersebut, sejumlah orang pun langsung mengalihkan perhatiannya dan mengejar korban. Korban dikeroyok hingga meregang nyawa. "Ya, jadi korban ketinggalan. Dia mengambil ponselnya yang jatuh, dan diteriaki begal sama lawannya itu," kata Erwin.

Erwin mengatakan hingga kini pihaknya masih melakukan penyelidikan lebih lanjut guna memastikan kejadian sebenarnya. "Ya intinya ada korban meninggal, semuanya harus kita mintai keterangan. Nanti unsurnya apa yang masuk. Apakah ini murni tawuran yang saling membalas, apa ada unsur main hakim sendiri atau tidak," ujar dia menambahkan.

Dapat mengunjungi Baitullah merupakan sebuah kebahagiaan bagi setiap Umat Muslim. Dalam satu tahun terakhir, berapa kali Sobat Republika melaksanakan Umroh?

Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement