Jumat 31 Jan 2020 21:10 WIB

PANDI Berencana Buat Nama Domain dengan Aksara Jawa

Domain internet dengan aksara Jawa Hanacaraka guna melestarikan budaya.

RANA: Aksara Hanacaraka
Foto: Nico Kurnia Jati
RANA: Aksara Hanacaraka

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Pengelola Nama Domain Internet Indonesia (PANDI) berencana untuk membuat nama domain dengan aksara Jawa "Hanacaraka" guna melestarikan budaya sekaligus meningkatkan literasi digital.

"Kalau kita tidak melakukannya sekarang, lalu budaya itu hilang, akan salah kita semua. Ini lebih ke preservasi budaya," ujar ketua PANDI, Yudho Giri Sucahyo, dalam temu media di Jakarta, Jumat (31/1).

Menurut Yudho, pembahasan soal pendaftaran "Top Level Domain" menggunakan aksara hanacaraka (Internationalize Domain Name / IDN Hanacaraka) di Internet Corporation for Assigned Names and Numbers (ICANN) agar dipergunakan di internet, telah ada sejak lama. Rencana tersebut akhirnya menemui titik terang setelah bertemu dengan Keraton Yogyakarta.

Yudho mengatakan Keraton Yogyakarta sebenarnya telah memiliki naskah-naskah digital yang sudah mulai dirilis secara online dan dapat dilihat di situs web Keraton Yogyakarta.

 

Namun, naskah-naskah tersebut hanya berupa foto mentah, tidak berupa huruf-huruf Hancaraka secara digital, sehingga masih menjadi "pekerjaan rumah" untuk ke depannya.

Selanjutnya, Yudho mengatakan penyelesaian proses pendaftaran diharapkan selesai pada pertengahan tahun ini.

"Bulan Februari kita sudah menyusun surat dan segala proposal untuk ICANN. Nanti dari ICANN kita tunggu prosesnya, tapi sampai tengah tahun targetnya sudah beres ICANN-nya," ujar Yudho.

"Tinggal pertanyaannya, kita harus menyiapkan infrastrukturnya, itu baru satu hal, yang berikutnya yang lebih berat lagi itu menumbuhkan kontennya," tambah dia.

Banyak negara telah memiliki nama domain dengan karakter atau alfabet yang mereka biasa mereka gunakan, di antaranya China, salah satunya aksara Han, dan Korea dengan Hangul. Sementara, sejumlah negara tengah mendaftarkan aksara negara mereka, salah satunya Ethiopia.

sumber : Antara
BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement