Jumat 15 Nov 2019 20:18 WIB

Gerindra Sumbar Bidik Pemilih Prabowo-Sandi di Pilkada 2020

Gerindra meraih suara terbanyak pada Pemilu 2019 di Sumbar.

Rep: Febrian Fachri/ Red: Muhammad Hafil
Logo Partai Gerindra
Foto: dok. Republika
Logo Partai Gerindra

REPUBLIKA.CO.ID,PADANG--Partai Gerindra sudah memasang kuda-kuda untuk menghadapi Pemilihan Umum Kepala Daerah (Pilkada) serentak 2020. Sekretaris DPD Partai Gerindra Sumbar Desrio Putra menyebut partainya membidik suara dari pemilih pasangan capres dan cawapres Prabowo Subianto dan Sandiaga Uno saat Pilpres 2019 lalu.

"Kita ingin meraih kemenangan Pilkada 2020. Kami harap bisa meraih suara para pemilih Prabowo-Sandi di Sumbar. Semua kader juga siap berkerja keras untuk memenangkan," kata Desrio di Kantor DPD Partai Gerindra Sumbar di Kota Padang, Jumat (15/11).

Baca Juga

Gerindra hari ini menerima pendaftaran Wagub Sumbar Petahana Nasrul Abit di Kantor DPD Partai Gerindra Sumbar. Nasrul mendaftar sebagai bakal calon gubernur Sumbar di Pilkada 2020. Selain Nasrul yang tak lain adalah Ketua DPD Partai Gerindra Sumbar, partai besutan Prabowo Subianto tersebut juga menerima pendaftaran beberapa nama lain buat Pilgub Sumbar.

Selain Nasrul, yang mendaftarkan diri sebagai balon gubernur Sumbar ke Gerindra adalah Mulyadi dan Edriana. Dua nama yang mendaftarkan diri ke Gerindra untuk bakal calon Wagub Sumbar adalah Shadiq Pasadigoe dan Indra Catri.

Partai Gerindra merupakan partai yang meraup suara terbanyak di Sumbar pada Pemilu Legislatif 2019 lalu. Selain itu, capres dan cawapres yang diusung Gerindra Prabowo-Sandi juga menang telak di Sumbar dengan suara 85,95 persen. Unggul jauh atas Joko Widodo-Ma'ruf Amin yang hanya meraih suara 14,5 persen.

Kemenangan Prabowo-Sandi di Sumbar berimplikasi positif buat Caleg Gerindra di tingkat provinsi. Di mana di DPRD Provinsi Sumbar, Gerindra mendapatkan 14 kursi. Jumlah tersebut membuat Gerindra dapat mengusung pasangan calon gubernur dan wakil gubernur Sumbar sendiri tanpa harus berkoalisi dengan partai lain.

"Walau kita bisa mengusul sendiri, tapi kita juga membuka kesempatan untuk berkoalisi, untuk kemenangan kita perlu kebersamaan, kalau ada yang mau ya bisa saja dua atau tiga partai," ucap Nasrul.

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
Advertisement
Yuk Ngaji Hari Ini
يٰٓاَيُّهَا النَّاسُ اِنْ كُنْتُمْ فِيْ رَيْبٍ مِّنَ الْبَعْثِ فَاِنَّا خَلَقْنٰكُمْ مِّنْ تُرَابٍ ثُمَّ مِنْ نُّطْفَةٍ ثُمَّ مِنْ عَلَقَةٍ ثُمَّ مِنْ مُّضْغَةٍ مُّخَلَّقَةٍ وَّغَيْرِ مُخَلَّقَةٍ لِّنُبَيِّنَ لَكُمْۗ وَنُقِرُّ فِى الْاَرْحَامِ مَا نَشَاۤءُ اِلٰٓى اَجَلٍ مُّسَمًّى ثُمَّ نُخْرِجُكُمْ طِفْلًا ثُمَّ لِتَبْلُغُوْٓا اَشُدَّكُمْۚ وَمِنْكُمْ مَّنْ يُّتَوَفّٰى وَمِنْكُمْ مَّنْ يُّرَدُّ اِلٰٓى اَرْذَلِ الْعُمُرِ لِكَيْلَا يَعْلَمَ مِنْۢ بَعْدِ عِلْمٍ شَيْـًٔاۗ وَتَرَى الْاَرْضَ هَامِدَةً فَاِذَآ اَنْزَلْنَا عَلَيْهَا الْمَاۤءَ اهْتَزَّتْ وَرَبَتْ وَاَنْۢبَتَتْ مِنْ كُلِّ زَوْجٍۢ بَهِيْجٍ
Wahai manusia! Jika kamu meragukan (hari) kebangkitan, maka sesungguhnya Kami telah menjadikan kamu dari tanah, kemudian dari setetes mani, kemudian dari segumpal darah, kemudian dari segumpal daging yang sempurna kejadiannya dan yang tidak sempurna, agar Kami jelaskan kepada kamu; dan Kami tetapkan dalam rahim menurut kehendak Kami sampai waktu yang sudah ditentukan, kemudian Kami keluarkan kamu sebagai bayi, kemudian (dengan berangsur-angsur) kamu sampai kepada usia dewasa, dan di antara kamu ada yang diwafatkan dan (ada pula) di antara kamu yang dikembalikan sampai usia sangat tua (pikun), sehingga dia tidak mengetahui lagi sesuatu yang telah diketahuinya. Dan kamu lihat bumi ini kering, kemudian apabila telah Kami turunkan air (hujan) di atasnya, hiduplah bumi itu dan menjadi subur dan menumbuhkan berbagai jenis pasangan (tetumbuhan) yang indah.

(QS. Al-Hajj ayat 5)

Berita Lainnya
Advertisement
Terpopuler
Advertisement
Advertisement