Rabu 13 Nov 2019 18:05 WIB

Jasad Pelaku Bom Bunuh Diri Medan Sudah Dievakuasi

Jasad pelaku bom bunuh diri dibawa ke RS Bhayangkara Polda Sumut.

Polisi berjaga di depan gedung Mapolrestabes Medan pascaaksi bom bunuh diri yang dilakukan seorang pemuda, di Medan, Sumatera Utara, Rabu (13/11/2019).
Foto: Antara/Irsan Mulyadi
Polisi berjaga di depan gedung Mapolrestabes Medan pascaaksi bom bunuh diri yang dilakukan seorang pemuda, di Medan, Sumatera Utara, Rabu (13/11/2019).

REPUBLIKA.CO.ID, MEDAN -- Wakapolda Sumatra Utara Brigjen Mardiaz Kusin Dwihananto menyatakan, jenazah diduga pelaku bom bunuh diri di Polrestabes Medan sudah dibawa ke Rumah Sakit Bhayangkara Polda Sumut. Pelaku diketahui melancarkan aksinya seorang diri.

"Sudah dibawa ke RS Bhayangkara Polda Sumut," katanya, di Medan, Rabu.

Baca Juga

Ia mengatakan, bom bunuh diri ini menyebabkan enam orang yang empat di antaranya merupakan personel Polri terluka. Tidak ada korban yang meninggal.  "Untuk korban tadi enam orang, empat anggota Polri, satu pekerja harian lepas (PHL) di Polrestabes dan satu adalah masyarakat namun mereka hanya luka-luka ringan saja," katanya.

Identitas terduga pelaku bom bunuh diri diketahui berinisial RMN berusia 24 tahun yang tinggal di Jalan Jangka Medan. Pelaku berstatus mahasiswa dan menggunakan atribut jaket ojek online ketika masuk ke Mapolrestabes Medan.

"Tadi sempat dicegat dan diperiksa tas ranselnya oleh anggota jaga, namun dia sempat keluar lagi dan masuk kembali berbaur dengan masyarakat yang tadi pagi mengurus surat SKCK," ujarnya.

Mardiaz menambahkan saat ini belum diketahui motif RMN untuk meledakkan diri di Mapolrestabes Medan, namun pihaknya mengutuk keras atas perbuatan tersebut.

"Masyarakat juga tidak perlu takut beraktivitas, silakan dilanjutkan, dan pelayanan Polrestabes tetap dibuka sejak pukul 12.15 WIB tadi di lokasi TKP sudah dianggap selesai dan saat ini pelayanan publik telah dibuka kembali," katanya.

Kehidupan adalah anugerah berharga dari Allah SWT. Segera ajak bicara kerabat, teman-teman, ustaz/ustazah, pendeta, atau pemuka agama lainnya untuk menenangkan diri jika Anda memiliki gagasan bunuh diri. Konsultasi kesehatan jiwa bisa diakses di hotline 119 extension 8 yang disediakan Kementerian Kesehatan (Kemenkes). Hotline Kesehatan Jiwa Kemenkes juga bisa dihubungi pada 021-500-454. BPJS Kesehatan juga membiayai penuh konsultasi dan perawatan kejiwaan di faskes penyedia layanan
sumber : Antara

Dapat mengunjungi Baitullah merupakan sebuah kebahagiaan bagi setiap Umat Muslim. Dalam satu tahun terakhir, berapa kali Sobat Republika melaksanakan Umroh?

Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Terpopuler
1
Advertisement
Advertisement