Sabtu 15 Jun 2019 11:12 WIB

Tiga Desa di Bantul Alami Kekeringan

Tiga desa ini harus mendapat bantuan distribusi air bersih.

Ilustrasi kekeringan.
Foto: ANTARA FOTO/Abriawan Abhe
Ilustrasi kekeringan.

REPUBLIKA.CO.ID, BANTUL -- Badan Penanggulangan Bencana Daerah Kabupaten Bantul, Daerah Istimewa Yogyakarta menyatakan tiga desa mengalami kekeringan karena dampak musim kemarau 2019. Tiga desa ini harus mendapat bantuan distribusi air bersih.

"Terkait kekeringan yang jelas Bantul menjadi salah satu wilayah yang mempunyai potensi kekeringan tinggi, terutama di daerah-daerah perbukitan, sebelum Lebaran yang biasanya tidak kering itu saja sudah minta," kata Kepala BPBD Bantul Dwi Daryanto, Sabtu (15/6)

Menurut dia, tiga daerah yang dilaporkan mengalami kekeringan dan sudah mendapat bantuan air bersih yaitu masyarakat di pedukuhan Bawuran Pleret, kemudian di wilayah Desa Triharjo Kecamatan Pandak dan di Desa Terong Dlingo.

Ia mengatakan, untuk antisipasi dampak kemarau setelah Lebaran ini, lembaganya segera mengumpulkan para kepala desa di seluruh Bantul terutama yang daerahnya berpotensi kekeringan atau kesulitan air bersih saat kemarau.

"Setelah Lebaran ini tentu saja akan semakin meningkat karena puncak musim kemarau prediksinya di Agustus dan September, ini sudah bulan Juni sehingga sudah dampak panasnya sudah sangat luar biasa," katanya.

Dia juga mengatakan, dalam menanggulangi dampak kemarau di Bantul, pihaknya berkoordinasi dengan lembaga terkait baik swasta maupun pemerintah yang biasanya rutin menyalurkan bantuan air bersih ke masyarakat.

"Semua kita antisipasi, karena untuk kebutuhan masyarakat kita melayani sesuai dengan harapan masyarakat, dan kita selaku aparat pemerintah tugasnya harus siap untuk melayani masyarakat," katanya.

sumber : Antara
BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini

Apakah internet dan teknologi digital membantu Kamu dalam menjalankan bisnis UMKM?

  • Ya, Sangat Membantu.
  • Ya, Cukup Membantu
  • Tidak
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Terpopuler
Advertisement
Advertisement