Rabu 23 Nov 2022 13:53 WIB

Pemprov DKI Mulai Perbaiki JIC

Perbaikan dimulai dengan mengkaji dampak kebakaran JIC.

Red: Friska Yolandha
Foto udara atap Masjid Jakarta Islamic Center (JIC) yang hancur pacakebakaran di Jakarta Utara, Kamis (20/10/2022). Kebakaran yang terjadi pada Rabu (19/10) masih dalam pemeriksaan Pusat Laboratorium Forensik Markas Besar Polri dan saat ini aktifitas ibadah dialihkan ke gedung JIC Convention Hall yang berada di sebelah bangunan utama Masjid. ANTARA FOTO/Fakhri Hermansyah/nym.
Foto: ANTARA/Fakhri Hermansyah
Foto udara atap Masjid Jakarta Islamic Center (JIC) yang hancur pacakebakaran di Jakarta Utara, Kamis (20/10/2022). Kebakaran yang terjadi pada Rabu (19/10) masih dalam pemeriksaan Pusat Laboratorium Forensik Markas Besar Polri dan saat ini aktifitas ibadah dialihkan ke gedung JIC Convention Hall yang berada di sebelah bangunan utama Masjid. ANTARA FOTO/Fakhri Hermansyah/nym.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Pemerintah Provinsi DKI Jakarta mulai memperbaiki Masjid Raya Jakarta Islamic Center (JIC). Perbaikan dimulai dengan mengkaji dampak kebakaran sejak garis polisi di tempat kejadian perkara (TKP) dilepas pada 7 November 2022.

"Saat ini sedang dikaji oleh Badan Pengelola Aset Daerah Provinsi DKI Jakarta mengenai puing-puing kebakaran yang belum kami bersihkan karena menunggu keputusan," kata Kepala Sekretariat Pengelola Kawasan JIC Zulkifli Said kepada wartawan di Jakarta Utara, Rabu (23/11/2022).

Baca Juga

Kalau itu (puing-puing) masih merupakan aset, maka akan diselamatkan. "Kami simpan untuk dilelang. Kalau tidak, kami musnahkan," katanya.

Meski ada peristiwa kebakaran pada 19 Oktober lalu, menurut Zulkifli, semua aktivitas peribadatan di JIC terus berjalan sebagaimana biasa. "Shalat lima waktu dan Shalat Jumat kami laksanakan di aula pertemuan serbaguna (convention hall) JIC, juga kami sediakan tempat wudhunya," katanya.

 

Meski demikian, menurut Zulkifli, Pemerintah Provinsi (Pemprov) DKI terus melakukan kajian dampak kebakaran satu bulan lalu. Perbaikan diperkirakan bakal membutuhkan biaya cukup besar karena kerusakan bangunan agak parah.

Dia mengatakan, kalau dilihat sekilas yang terbakar hanya kubah. Tapi dampak runtuhnya kubah itu lantai dan bagian-bagian lain perlu mendapat kajian-kajian lebih lanjut untuk biaya perbaikannya.

Sampai saat ini, biaya perbaikan tersebut masih dihitung. Namun sebagai perbandingan, anggaran ketika awal Masjid Raya JIC dibangun pada 2001 mencapai Rp 160 miliar.

Biaya sebesar itu, kata Zulkifli, dikeluarkan 21 tahun lalu. Nantinya, biaya yang harus dikeluarkan untuk perbaikan Masjid Raya JIC akan dikaji lebih mendalam oleh Dinas Cipta Karya Tata Ruang dan Pertanahan Provinsi DKI Jakarta.

Karena itu, Zulkifli belum mengetahui perkiraan biaya yang harus dikeluarkan, meskipun banyak bagian Masjid Raya JIC yang rusak. "Sekarang belum ada (nominal biaya perbaikan)," katanya.

Namun perbaikan fisik menjadi pertimbangan, kalau area lantai dua dan lantai pertama banyak bagian yang rusak dan mungkin menyebabkan adanya pergerakan material secara fisik.

Zulkifli memastikan Pemerintah Provinsi DKI Jakarta terus melakukan monitoring ke JIC setiap pekan dan juga melangsungkan beberapa rapat mengenai kajian perbaikan masjid raya yang rusak. Karena itu, pihak pengelola baik manajemen JIC atau Sekretariat JIC tidak menerima sumbangan dana perbaikan dalam bentuk apapun. Semua mekanisme perbaikan nanti diatur oleh Pemerintah Provinsi DKI Jakarta.

"Karena JIC milik Pemerintah Provinsi DKI Jakarta. Tentu kami sangat mengapresiasi keinginan berbagai pihak, dalam dan luar negeri, untuk berdonasi membangun (masjid raya) Jakarta Islamic Center kembali," katanya.

sumber : Antara
BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement