Kamis 08 Feb 2024 17:46 WIB

Mahfud MD Ingin Pastikan Mantan Aparat Berpangkat Rendah Dapat Dana Pensiun Layak

Ia juga ingin anak purnawirawan Polri mendapat pendidikan yang laik secara gratis.

Rep: Antara/ Red: Gilang Akbar Prambadi
Doa Bersama dan Gebyar Budaya di Desa Sumberrejo, Kecamatan Senduro, Kabupaten Lumajang, Jawa Timur,
Foto: Dok. Tmm
Doa Bersama dan Gebyar Budaya di Desa Sumberrejo, Kecamatan Senduro, Kabupaten Lumajang, Jawa Timur,

REPUBLIKA.CO.ID, LUMAJANG -- Pasangan capres-cawapres nomor urut 3 Ganjar Pranowo dan Mahfud MD berkomitmen untuk mendorong kesejahteraan anggota Polri yang memiliki pangkat rendah dan telah purna tugas. 

Bahkan, keduanya juga memastikan agar anak-anak purnawirawan Polri mendapatkan pendidikan yang laik secara gratis lewat program beasiswa.

Baca Juga

Hal ini diungkapkan oleh Mahfud MD saat menyapa masyarakat dalam acara Doa Bersama dan Gebyar Budaya di Desa Sumberrejo, Kecamatan Senduro, Kabupaten Lumajang, Jawa Timur. 

Eks Menteri Koordinator Bidang Politik, Hukum, dan Keamanan (Menko Polhukam) RI itupun menyebut banyak anggota polisi dan purnawirawan berpangkat rendah tidak memiliki kesejahteraan yang laik. Mulai dari tempat tinggal, jaminan pensiun, hingga pendidikan sang buah hati.

"Banyak polisi itu hidup di asrama yang kotor, tidak bagus bangunannya. Gajinya kecil, sesudah pensiun diusir juga dari asrama. Anaknya tidak sekolah," ucap Mahfud, dikutip pada Kamis (8/2/2024). 

"Kita urus yang begini ni. Agar, polisi yang sudah mengabdi kepada bangsa dan negara ini, menjaga keamanan, ketertiban, anak-anaknya bisa sekolah," ujar Mahfud.

Mahfud menceritakan pernah ada satu momen dirinya bersua dengan salah satu purnawirawan polri di suatu bank tampak mengenakan pakaian lusuh tengah duduk termenung ingin mengambil uang pensiun. 

Kala itu, eks Ketua MK itu menanyakan berapa nominal pensiun yang didapat. Mahfud pun kaget mendengar nominal pensiun purnawirawan polri itu, padahal pensiunan polisi itu telah mengabdi kepada Ibu Pertiwi selama puluhan tahun.

"Puluhan tahun jadi polisi, pensiunannya hanya Rp 1.6 juta itu pun antre setiap bulan datang ke bank. Bapak tinggal di mana? Aduh saya tinggal di tempat seada-adanya karena dulu saya di asrama, sekarang saya harus keluar dari asrama. Anaknya sekolah tidak? Hanya sampai SMP pak. Yang begini ini harus diperhatikan kesejahteraan polisi," ujar Mahfud.

Dapat mengunjungi Baitullah merupakan sebuah kebahagiaan bagi setiap Umat Muslim. Dalam satu tahun terakhir, berapa kali Sobat Republika melaksanakan Umroh?

Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement