Sabtu 27 Jan 2024 07:56 WIB

Polisi Buru Pelaku Peracun Rahman, Gajah Latih di Taman Nasional Tesso Nilo

Rahman tewas diracun lalu dipotong gadingnya.

Rep: Febrian Fachri/ Red: Andri Saubani
Seekor gajah Sumatera mati (ilustrasi)
Foto: Antara/Irwansyah Putra
Seekor gajah Sumatera mati (ilustrasi)

REPUBLIKA.CO.ID, PEKANBARU- Tim Subdit IV Direktorat Reserse Kriminal Khusus (Ditreskrimus) Polda Riau tengah melakukan penyelidikan siapa pelaku yang membunuh gajah latih bernama 'Rahman'. Satwa dilindungi ini ditemukan mati dan kehilangan gadingnya di kawasan Balai Taman Nasional Tesso Nilo (TNTN) beberapa pekan lalu. 

Penyelidikan dilakukan karena berdasarkan hasil pengecekan dari pihak pengelola Taman Nasional Tesso Nilo (TNTN). Diketahui ada kandungan racun ditubuh gajah Rahman. Upaya penyelidikan siapa pelakunya ini disampaikan Direktur Reserse Kriminal Khusus (Rwkrimsus) Polda Riau, Kombes Pol Nasriadi, dihubungi melalui Kasubdit IV Kompol Nasruddin. 

Baca Juga

"Anggota kita sedang di lapangan melakukan penyelidikan," kata Kompol Nasruddin, Jumat (26/1/2024). 

Nasrudin berjanji akan menyampaikan perkembangan penanganan kasus ini, masih ditangani. “Seperti apa perkembangan penyelidikan saat ini belum bisa kami sampaikan," ujar Nasrudin. 

Penyelidiian dilakukan berawal dari temuan Jumadi selaku pawang gajah (Mahout) yang melihat 'Rahman' sudah mati pada Rabu (10/1/2024) kemarin. Mahout ini awalnya datang menemui 'Rahman' untuk memberikan buah-buahan. Namun beberapa kali dipanggil 'Rahman' tidak menyahut dan setelah dicari ditemukan gajah pelatih itu terlihat lemas dan tidak bernyawa. Gading sebelah kiri juga ditemukan hilang. 

Jumadi lalu melaporkan temuannya kepada Koordinator Mahout. Kemudian bersama-sama mengecek jejak pelaku yang menyebabkan kematian gajah berusia 46 tahun itu. Sebelum mati, sekitar pukul 15.55 WIB. Berdasarkan petunjuk dokter BKSDA Riau, pihaknya sempat memberikan pertolongan pertama dengan memberikan obat pencahar (norit), susu dan gula cair menggunakan selang. Namun, nyawanya tidak tertolong. 

“Berdasarkan hasil nekropsi kuat dugaan 'Rahman' diracun terlebih dahulu sebelum dipotong gadingnya," sebut Heru. Setelah kematian 'Rahman' lanjut Heru pihaknya langsung melaporkannya ke Polsek Ukui, Polres Pelalawan.

 

Dapat mengunjungi Baitullah merupakan sebuah kebahagiaan bagi setiap Umat Muslim. Dalam satu tahun terakhir, berapa kali Sobat Republika melaksanakan Umroh?

Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement