Jumat 19 Jan 2024 23:42 WIB

Rumah Ambruk Diterjang Angin di Sukabumi, Empat KK Mengungsi

Robohnya rumah itu juga disebabkan sebagian rangka bangunan yang sudah keropos.

Ilustrasi.
Foto: ANTARA/Aditya Rohman
Ilustrasi.

REPUBLIKA.CO.ID, SUKABUMI -- Sebanyak empat kepala keluarga (KK) di Kampung Babakanpamoyanan, Kabupaten Sukabumi, Jawa Barat terpaksa mengungsi ke rumah kerabatnya. Sebagian rumah yang didiami mereka roboh setelah diterjang angin kencang saat hujan deras pada Jumat (19/1/2024).

"Tidak ada korban luka apalagi jiwa pada peristiwa yang terjadi di RT 001/006, Desa Selawangi, Kecamatan Sukaraja ini. Namun, seluruh penghuni rumah harus mengungsi ke rumah kerabatnya," kata Humas Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Kabupaten Sukabumi Sandra Fitria di Sukabumi, Jumat.

Baca Juga

Informasi yang dihimpun dan Petugas Penanggulangan Bencana Kecamatan (P2BK) Sukaraja, sebelum satu rumah yang dihuni empat KK tersebut roboh, sempat turun hujan deras disertai angin kencang.

Diduga karena kencangnya hembusan angin, sebagian atap dan bangunan rumah permanen milik Andri tersebut akhirnya roboh. Saat kejadian, seluruh penghuni rumah tidak berada di ruangan yang roboh (ruang tengah dan dapur).

Robohnya rumah itu juga disebabkan sebagian rangka bangunan yang sudah keropos. Khawatir terjadi kejadian serupa, seluruh penyintas bencana yang mendiami rumah itu memilih mengungsi sementara.

Menurut Sandra, P2BK Sukaraja dan unsur Forum Komunikasi Pimpinan Kecamatan (Forkopimcam) Sukaraja sudah meninjau ke lokasi kejadian dan membantu penghuni rumah untuk mengevakuasi sejumlah barang.

"Dari hasil asesmen yang dilakukan P2BK Sukaraja, adapun kebutuhan mendesak penyintas bencana angin kencang ini yakni material bangunan, sandang serta pangan," tambahnya.

Sandra mengatakan wilayah Kabupaten Sukabumi yang dilanda hujan deras disertai angin kencang sejak Jumat dini hari hingga sore memicu terjadinya bencana hidrometeorologi yang sejumlah titik.

Ia mengimbau masyarakat waspada dengan kondisi cuaca buruk yang diprediksi akan terjadi dalam beberapa hari ke depan sesuai prakiraan cuaca dari Badan Meteorologi, Kelimatologi dan Geofisika (BMKG).

sumber : Antara

Dapat mengunjungi Baitullah merupakan sebuah kebahagiaan bagi setiap Umat Muslim. Dalam satu tahun terakhir, berapa kali Sobat Republika melaksanakan Umroh?

Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement