Senin 15 Jan 2024 13:52 WIB

KAI Lakukan Perbaikan LRT Jabodebek di Stasiun Halim, Perjalanan Kembali Normal

Rangkaian kereta yang terdampak adalah TS 13 dan sudah melanjutkan perjalanan.

Kereta LRT Jabodebek melintas di jalur LRT Cawang - Dukuh Atas, Jakarta, Ahad (27/8/2023). LRT Jabodebek dijadwalkan beroperasi melayani penumpang mulai Senin (28/8/2023) di 18 stasiun yang ditetapkan. Sebanyak 18 stasiun yang melayani pelanggan LRT Jabodebek, yaitu Stasiun Dukuh Atas, Setiabudi, Rasuna Said, Kuningan, Pancoran, Cikoko, Ciliwung, Cawang, TMII, Kampung Rambutan, Ciracas, Harjamukti, Halim, Jatibening Baru, Cikunir I, Cikunir II, Bekasi Barat dan Jatimulya. Presiden Jokowi rencananya akan meresmikan LRT Jabodebek tersebut.
Foto: Republika/Prayogi
Kereta LRT Jabodebek melintas di jalur LRT Cawang - Dukuh Atas, Jakarta, Ahad (27/8/2023). LRT Jabodebek dijadwalkan beroperasi melayani penumpang mulai Senin (28/8/2023) di 18 stasiun yang ditetapkan. Sebanyak 18 stasiun yang melayani pelanggan LRT Jabodebek, yaitu Stasiun Dukuh Atas, Setiabudi, Rasuna Said, Kuningan, Pancoran, Cikoko, Ciliwung, Cawang, TMII, Kampung Rambutan, Ciracas, Harjamukti, Halim, Jatibening Baru, Cikunir I, Cikunir II, Bekasi Barat dan Jatimulya. Presiden Jokowi rencananya akan meresmikan LRT Jabodebek tersebut.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- PT KAI (Persero) melakukan perbaikan serta mengupayakan normalisasi perjalanan Kereta Api Ringan atau Lintas Raya Terpadu (LRT) Jabodebek setelah terjadi gangguan di Stasiun Halim. Gangguan tersebut mengakibatkan LRT Jabodebek TS 13 tidak bisa melanjutkan perjalanan pada Senin (15/1/2024) pagi.

"Saat ini sudah dilakukan perbaikan atas kendala tersebut, dan kami sedang berupaya menormalisasi kembali perjalanan LRT," kata Manajer Public Relations LRT Jabodebek Mahendro Trang Bawono dalam keterangannya di Jakarta, Senin.

Baca Juga

Mahendro mengatakan saat ini rangkaian kereta yang terdampak dari gangguan tersebut yakni TS 13 sudah bisa kembali melanjutkan perjalanan dan berangsur normal. Pihaknya juga menyampaikan permohonan maaf atas ketidaknyamanan yang ditimbulkan dari gangguan tersebut.

“Kami memohon maaf atas ketidaknyamanan dari gangguan perjalanan tersebut. Saat ini kondisi TS 13 sudah kembali melanjutkan perjalanan,” ucap Mahendro.

Mahendro menjelaskan gangguan perjalanan tersebut disebabkan oleh terlepasnya karet gap extended yang dipasang di peron Stasiun Halim sehingga harus dilakukan perbaikan terlebih dahulu.

Karet gap extended ini merupakan pengaman yang dipasang pada celah peron untuk mencegah pengguna terperosok ke dalam celah peron tersebut.

"KAI berkomitmen selalu menjaga keamanan dan keselamatan perjalanan KA sehingga dapat melayani pengguna jasa dengan maksimal," ucap Mahendro.

Diketahui, perjalanan LRT Jabodebek sempat mengalami gangguan teknis di Stasiun Halim pada Senin pagi pukul 07.02 WIB yang menyebabkan rangkaian kereta tertahan di stasiun itu selama 30 menit.

sumber : antara

Dapat mengunjungi Baitullah merupakan sebuah kebahagiaan bagi setiap Umat Muslim. Dalam satu tahun terakhir, berapa kali Sobat Republika melaksanakan Umroh?

Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement