Ahad 05 Nov 2023 09:28 WIB

Live Aksi Bela Palestina Republika Dibanned Tiktok, Dianggap Ujaran Kebencian

Ribuan masyarakat memadati aksi bela Palestina di lapangan Monas.

Ribuan warga mengikuti Aksi Damai Aliansi Rakyat Indonesia Bela Palestina di Monas, Jakarta, Ahad (5/11/2023). Aksi yang diikuti massa dari lintas agama itu mengecam serangan Israel ke Palestina.
Foto: Edwin Putranto/Republika
Ribuan warga mengikuti Aksi Damai Aliansi Rakyat Indonesia Bela Palestina di Monas, Jakarta, Ahad (5/11/2023). Aksi yang diikuti massa dari lintas agama itu mengecam serangan Israel ke Palestina.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Live streaming aksi bela Palestina yang digelar di Monas, Jakarta Pusat, di-banned aplikasi media sosial Tiktok. Tiktok mengungkapkan live streaming tersebut mengandung ujaran kebencian.

Republika.co.id melakukan live streaming untuk memberitakan secara langsung aksi bela Palestina melalui akun TikTok Ahad (5/11/2023). Namun, live streaming hanya berlangsung beberapa saat karena setelahnya live streaming diputuskan sepihak oleh Tiktok.

Baca Juga

TikTok menulis pemutusan sepihak tersebut karena dianggap melakukan pelanggaran. "Perilaku dan Ujaran kebencian," tulis pernyataan Tiktok.

"Anda dapat kembali mengakses multi-guest dan menyiarkan live pada 12 November 2023 pukul 9.09 WIB," tambah pernyataan Tiktok.

Republika menyesalkan pelarangan laporan live Tiktok dari arena Aksi Massa mendukung Palestina karena alasan ujaran kebencian. Pimpinan Redaksi Republika Elba Damhuri menyatakan Tiktok gagal dalam memahami arti ujaran kebencian dengan perjuangan melawan ketidakadilkan, penjajahan, dan genosida di Jalur Gaza Palestina.

photo
Akses Live Aksi Massa Bela Palestina akun Tiktok Republika.co.id dihapus. Tiktok menganggap reportase live bela Palestina ini sebagai bentuk ujaran kebencian. - (Dok Republika)

"Aksi massa yang terjadi di Indonesia juga digelar di banyak negara, dari New York, Amerika Serikat, sampai London, Inggris. Tuntutan mereka sama: hentikan genosida, ciptakan perdamaian, dan demi kemerdekaan Palestina," kata Elba.

Aksi massa membela semua bentuk perjuangan membela keadilan dan kebenaran, menjaga hak dan martabatnya, dan melindungi seluruh rakyat bukanlah bentuk ujaran kebencian. Aksi ini menjadi gerakan solidaritas global, inti gerakan demokrasi, dan gerakan masyarakat sipil membela kemanusiaan.

Aksi massa ini jelas bukan aksi membela satu agama atau etnis. Ini aksi kemanusiaan melawan kejahatan kemanusiaan sadis yang terus terjadi di Jalur Gaza oleh penjajah Zionis Israel. 

"Ini adalah aksi global melawan kejahatan kemanusiaan yang paling kejam yang pernah terjadi di muka bumi," katanya.

 

Dapat mengunjungi Baitullah merupakan sebuah kebahagiaan bagi setiap Umat Muslim. Dalam satu tahun terakhir, berapa kali Sobat Republika melaksanakan Umroh?

Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement