Selasa 03 Oct 2023 21:00 WIB

BMKG: Suhu Udara Meningkat Masih akan Terjadi Beberapa Hari ke Depan

Suhu udara yang meningkat terjadi akibat dari gerak semu matahari.

BMKG mengimbau untuk mengantisipasi peningkatan suhu panas dalam beberapa hari ke depan.
Foto: Antara/Izaac Mulyawan
BMKG mengimbau untuk mengantisipasi peningkatan suhu panas dalam beberapa hari ke depan.

REPUBLIKA.CO.ID, CILACAP -- Badan Meteorologi Klimatologi dan Geofisika (BMKG) mengimbau masyarakat untuk mengantisipasi peningkatan suhu udara yang masih berpotensi terjadi dalam beberapa hari depan sebagai dampak dari gerak semu matahari. "Sejak beberapa hari lalu, suhu udara di Indonesia terus mengalami peningkatan," kata Kepala Kelompok Teknisi BMKG Stasiun Meteorologi Tunggul Wulung Cilacap Teguh Wardoyo di Cilacap, Jawa Tengah, Selasa (3/10/2023).

Bahkan di Jawa Tengah, kata dia, suhu udara maksimum pada hari Sabtu lalu, di beberapa lokasi seperti Stasiun Klimatologi Semarang tercatat mencapai 38 derajat Celcius dan Stasiun Meteorologi Ahmad Yani Semarang mencapai 36,7 derajat Celcius. Akan tetapi di Stasiun Meteorologi Tunggul Wulung Cilacap, lanjut dia, suhu udara maksimum dalam beberapa hari terakhir masih berada di kisaran 30 derajat Celcius.

Baca Juga

"Meskipun demikian, suhu udara di Cilacap diprediksi akan terus meningkat," ungkapnya.

Menurut dia, peningkatan suhu udara yang relatif tinggi itu berkaitan dengan gerak semu matahari, sehingga posisi matahari saat sekarang berada di belahan bumi selatan. Selain itu, kata dia, suhu yang relatif tinggi juga disebabkan oleh kurangnya tutupan awan di Pulau Jawa, sehingga matahari langsung menyinari bumi tanpa terhalang.

 

Lebih lanjut, Teguh mengatakan secara klimatologi berdasarkan data sejak tahun 1991 hingga 2020, suhu udara maksimum di wilayah Cilacap dan sekitarnya pada bulan Oktober pernah mencapai 34 derajat Celcius dan terjadi pada tahun 2016. Sementara suhu udara paling maksimum di Cilacap, lanjut dia, pernah terjadi pada bulan Maret 2012 mencapai 35,3 derajat Celcius.

"Dengan demikian, potensi peningkatan suhu maksimum pada bulan Oktober perlu diwaspadai," tegasnya.

Oleh karena itu, dia mengimbau masyarakat untuk mengantisipasi potensi terjadinya peningkatan suhu udara yang berdampak terhadap cuaca panas dan menyengat. Menurut dia, antisipasi tersebut dapat dilakukan dengan menggunakan payung atau baju yang bisa menutupi tubuh agar terhindar dari sengatan matahari secara langsung.

"Juga banyak minum air putih dan bila memungkinkan kurangi aktivitas di luar ruangan," jelasnya.

Terkait dengan pantauan perkembangan hari tanpa hujan berturut-turut di Cilacap per 30 September 2023, dia mengatakan beberapa wilayah Cilacap bagian tengah dan barat mengalami kekeringan ekstrem karena lebih dari 60 hari tidak hujan. Menurut dia, wilayah yang mengalami kekeringan ekstrem di antaranya Kecamatan Majenang, Wanareja, Cimanggu, Cipari, dan Karangpucung, sedangkan wilayah lainnya masuk kategori menengah hingga sangat panjang atau 11-60 hari tidak hujan.

"Beberapa hari lalu hujan sempat turun di beberapa wilayah Cilacap dan sekitarnya, namun intensitasnya ringan. Update prakiraan hujan untuk bulan Oktober masih dalam kategori rendah atau 0-50 milimeter," kata Teguh.

sumber : Antara
BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement