Senin 11 Sep 2023 12:16 WIB

Penyuluhan Pengendalian Hama Semangka, Relawan Crivisaya Ganjar Rangkul Petani

Para petani semangka dijelaskan soal pembasmian Organisme Pengganggu Tanaman.

Hasil panen semangka (ilustrasi).
Foto: Republika/Wihdan Hidayat
Hasil panen semangka (ilustrasi).

REPUBLIKA.CO.ID, LAMPUNG TENGAH -- Kelompok relawan bernama Crivisaya Ganjar mengadakan penyuluhan pengendalian hama-penyakit pada tanaman semangka.

Kegiatan yang diinisiasi untuk para petani semangka itu digelar di Desa Endang Rejo, Kecamatan Seputih Agung, Kabupaten Lampung Tengah, Provinsi Lampung. 

Baca Juga

“Kegiatan ini diambil karena banyak petani di Desa Endang Rejo ini adalah petani semangka,” kata Koordinator Wilayah (Korwil) Crivisaya Ganjar Lampung, Harsya Billy di lokasi, seperti dinukil pada Senin (11/9/2023).

Dalam penyuluhan tersebut, para petani semangka dijelaskan soal pembasmian Organisme Pengganggu Tanaman (OPT) seperti kutu, tungau, hingga ulat tanah beserta penanganan penyakit yang timbul karenanya.

 

Lalu disampaikan pula tentang pengendalian hama yang ramah lingkungan. Seperti melakukan sanitasi, memangkas daun yang terserang OPT sampai pengaturan jarak tanam.

“Penyuluhan kepada petani semangka ini merupakan bentuk kepedulian kita sebagai alumni mahasiswa kepada masyarakat Lampung Tengah. Mereka sangat antusias dengan kegiatan ini,” ujar Billy.

Billy berharap penyuluhan ini memberikan manfaat bagi para petani semangka. Billy juga berharap ilmu-ilmu yang diberikan dapat berdampak pada semakin baiknya kualitas semangka Desa Endang Rejo.

“Diharapkan adanya kegiatan ini bisa mendatangkan manfaat kepada masyarakat yang nantinya akan ber-impact pada hasil tani yang lebih baik,” ujar dia.

Billy pun menyampaikan komitmen Crivisaya Ganjar untuk terus menebarkan kebermanfaatan kepada masyarakat Lampung melalui berbagai kegiatan positif.

“Ke depan masih di Kabupaten yang sama, kita akan mengadakan kegiatan pelatihan pembuatan kripik dari olahan pangan. Mungkin ada kripik pisang atau kripik singkong,” kata dia.

Sementara itu, salah satu petani semangka Desa Endang Rejo bernama Arif Santoso megapresiasi sukarelawan Crivisaya Ganjar yang telah memberi bekal penyuluhan pengendalian hama-penyakit tanaman semangka.

Menurut Arif, penyuluhan seperti ini memang sangat diharapkan kehadirannya oleh petani setempat supaya semangka yang dipanen nantinya semakin baik dan berkualitas.

“Manfaatnya untuk jangka panjang. Ilmu-ilmu ini untuk anak-anak kita, terutama untuk kita saat ini. Nanti kita bisa telurkan ke generasi-generasi selanjutnya agar pertanian semangka tidak putus pada hari ini karena hama penyakit semangka,” ujarnya.

Arif berharap kegiatan serupa bisa digalakkan kembali oleh Crivisaya Ganjar. Tak hanya di Kabupaten Lampung Tengah, tapi juga daerah-daerah lain yang membutuhkan.

“Kita perlu pendampingan terus menerus agar kita bisa menjadi pertanian yang modern. Kita mengapresiasi relawan dan kegiatan seperti ini mesti ada terus di kampung-kampung,” kata dia.

Di samping memberikan penyuluhan, sukarelawan Crivisaya Ganjar juga mendengarkan aspirasi terkait berbagai persoalan yang dialami para petani semangka Desa Endang Rejo seperti ketersediaan pupuk bersubsidi hingga persoalan bibit.

Adapun, seperti dinukil dari Antara, Crivisaya Ganjar merupakan relawan yang terdiri dari Generasi Alumni Muda Universitas Sriwijaya (Unsri) dan Universitas Lampung (Unila). Mereka telah melakukan dekalrasi dukungan sejak pertengahan tahun ini.

sumber : Antara
BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement