Rabu 06 Sep 2023 14:08 WIB

RS Sentosa Mengaku tak Sanggup Bayar Uang Kompensasi Permintaan Ibu Bayi Tertukar

RS Sentosa menyayangkan dua ibu tertukar menolak tawaran kompensasi.

Rep: Shabrina Zakaria/ Red: Teguh Firmansyah
Polres Bogor mengungkapkan dua bayi yang dilahirkan di RS Sentosa Bogor pada Juli 2022 memang tertukar dari hasil tes DNA yang dilakukan pada Senin (21/8/2023).
Foto: Republika/Shabrina Zakaria
Polres Bogor mengungkapkan dua bayi yang dilahirkan di RS Sentosa Bogor pada Juli 2022 memang tertukar dari hasil tes DNA yang dilakukan pada Senin (21/8/2023).

REPUBLIKA.CO.ID, BOGOR— Rumah Sakit Sentosa menyayangkan penolakan tawaran kompensasi perdamaian, yang diajukan kepada dua ibu bayi tertukar, Siti Mauliah (37 tahun) dan Dian Prihatini (33). Kompensasi yang ditawarkan ialah jaminan kesehatan, beasiswa, dan sejumlah nominal uang.

Juru Bicara RS Sentosa Gregg Djako, mengatakan kompensasi yang ditawarkan RS Sentosa kepada kedua ibu sudah sesuai dengan kemampuan rumah sakit. Namun, apa yang ditawarkan rumah sakit ditolak.

Baca Juga

“Rumah sakit menyayangkan menolak tawaran rumah sakit oleh kedua ibu, dan rumah sakit mengajukan kompensasi sesuai kemampuannya. Ada kompensasi lain yang ditawarkan itu juga ditolak,” kata Gregg kepada Republika, Rabu (6/9/2023).

Gregg menjelaskan, selain menolak kompensasi yang ditawarkan, kedua ibu melalui kuasa hukumnya juga mengajukan kompensasi berupa nominal uang. Meski tidak menyebut besarannya, Gregg mengaku RS Sentosa tidak mampu menyanggupi permintaan tersebut.

 

"Ya mereka mengajukan kompensasi yang tidak mampu dipenuhi rumah sakit. Nominal uang, tapi tidak mampu rumah sakit. Rumah sakit nggak punya duit. Rumah sakit Tipe C di kampung, pasiennya BPJS semua,” kata Gregg.

Yuk gabung diskusi sepak bola di sini ...
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement