Kamis 20 Jul 2023 21:12 WIB

Pelaku Tabrak Lari di Bandung Terungkap Berkat Kamera ETLE

Salah satu pengendara motor korban tabrak lari meninggal di tempat.

Refleksi pengendara sepeda motor melintas di bawah kamera pengawas Electronic Traffic Law Enforcement (ETLE).
Foto: ANTARA/Fauzan
Refleksi pengendara sepeda motor melintas di bawah kamera pengawas Electronic Traffic Law Enforcement (ETLE).

REPUBLIKA.CO.ID, BANDUNG -- Satuan Lalu Lintas (Satlantas) Polrestabes Bandung menggunakan kamera electronic traffic law enforcement (ETLE) untuk mengungkap pelaku tabrak lari di Jalan Muhammad Toha, Kota Bandung, Jawa Barat.

Kepala Satlantas Polrestabes Bandung Kompol Eko Iskandar mengatakan peristiwa kecelakaan itu terjadi pada Kamis pukul 02.30 WIB. Namun, tak sampai 24 jam, polisi berhasil menangkap pelaku tabrak lari berinisial ES (44 tahun) beserta kendaraannya.

Baca Juga

"Jadi, ETLE itu kameranya tajam sekali, sampai ke pelatnya di-zoom, sampai ke orang yang di dalam mobil pun bisa kelihatan," kata Eko di Polrestabes Bandung, Kamis (20/7/2023).

Eko menjelaskan kendaraan yang terlibat kecelakaan itu merupakan mobil pikap dengan nomor polisi D 8367 VO. Mobil tersebut menabrak dua sepeda motor, yakni Honda Vario yang dikendarai Ardika Dwi Nugroho (21) dan Kawasaki KLX yang dikendarai Gelar Esa (20).

 

"Salah satu pengendara motor yang mengendarai Vario meninggal di lokasi, sedangkan yang satunya masih belum bisa memberi keterangan. Dia termasuk menjadi saksi kunci," kata dia.

Di lokasi kecelakaan tersebut, tidak ada kamera CCTV sehingga momen kecelakaan tidak terekam kamera. Namun, setelah polisi melakukan penelusuran di sekitar lokasi, mobil tersebut tertangkap kamera ETLE.

"Ini terlihat jelas untuk kendaraannya, pikap ini pada saat kejadian itu melarikan diri, pelatnya masih tertempel, kacanya pecah, serta pengemudi dan penumpang ini terlihat jelas sehingga dari informasi ini petugas menyusuri alamat kendaraan pikap," kata dia.

Selain untuk penindakan pelanggaran lalu lintas, menurut dia, kamera ETLE sangat berguna untuk mendeteksi apabila ada kasus kecelakaan serupa. Terlebih lagi, belum semua titik di Kota Bandung dipasangi kamera pengawas.

"Memang ini juga sangat bermanfaat bagi kami untuk mendeteksi apabila terjadi kecelakaan seperti ini, apalagi pada dini hari tidak ada orang yang melihat," kata Eko.

sumber : Antara
BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement