Rabu 24 May 2023 21:15 WIB

Mental Juara yang Ditularkan Erick Thohir ke Timnas U-22 Diperlukan Rakyat Indonesia

Mental juara bisa membuat Indonesia sukses mengatasi tekanan ekonomi global.

Ketua Umum PSSI Erick Thohir bersama pemain timnas sepakbola Indonesia  saat mengikuti kirab juara kontingen Sea Games 2023 di Depan Gedung Kemenpora, Senayan, Jakarta, Jumat (19/5/2023). Kegiatan kirab juara ini sebagai bentuk penghormatan bagi para Atlet Indonesia yang telah sukses mengharumkan bangsa indonesia di SEA Games 2023. Adapun rute Kirab Juara ini yaitu Kantor Kemenpora-HI-GBK. Seperti diketahui Idonesia berhasi sukses merebut 87 medali emas, 80 medali perak dan 109 medali perunggu.
Foto: Republika/Prayogi
Ketua Umum PSSI Erick Thohir bersama pemain timnas sepakbola Indonesia saat mengikuti kirab juara kontingen Sea Games 2023 di Depan Gedung Kemenpora, Senayan, Jakarta, Jumat (19/5/2023). Kegiatan kirab juara ini sebagai bentuk penghormatan bagi para Atlet Indonesia yang telah sukses mengharumkan bangsa indonesia di SEA Games 2023. Adapun rute Kirab Juara ini yaitu Kantor Kemenpora-HI-GBK. Seperti diketahui Idonesia berhasi sukses merebut 87 medali emas, 80 medali perak dan 109 medali perunggu.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Sekjen Perkumpulan Profesi Pasar Modal Indonesia (PROPAMI), Haryajid Ramelan mengapresiasi langkah Ketua Umum PSSI Erick Thohir yang selalu menekankan mental juara untuk pemain Timnas Indonesia U-22 selama SEA Games 2023. Menurut Haryajid dengan menekankan mental juara kepada Timnas U-22 ini berhasil membawa emas di cabang sepakbola di SEA Games 2023.

Kondisi ekonomi global dengan dinamika sangat tinggi seperti saat ini menurut Haryajdi dibutuhkan seorang yang piawai dan bisa memberikan motivasi baik itu kepada atlet maupun kepada masyarakat secara luas. Erick Thohir, menurut Haryajid sudah memberikan bukti nyata sebagai pemimpin yang dapat memberikan motivasi tentang pentingnya arti memiliki mental juara kepada atlet sepak bola.

"Dan terbukti motivasi yang dilakukan Erick tersebut mampu meningkatkan mental juara dan membawa Indonesia meraih medali emas di cabang sepak bola," kata Haryajid di Jakarta, Rabu (24/5/2023).

Ia berkata motivasi yang positif seperti yang dilakukan Erick tersebut sangat dibutuhkan masyarakat Indonesia. Sehingga motivasi yang menumbuhkan mental juara bisa diaplikasikan ke berbagai seluk beluk kegiatan masyarakat. "Termasuk di industri pasar modal Indonesia dan perusahaan BUMN,” kata Haryajid.

 

Kehadiran Erick sebagai Menteri BUMN, dinilai Haryajid mampu membawa perusahaan BUMN melalui tekanan ekonomi yang berat akibat berat pandemik Covid-19 dan kondisi geo politik global yang tidak menentu. Prestasi Erick menjadi pemimpin dan membuat BUMN menjadi juara dapat dilihat dari semakin meningkatnya dividen yang diberikan ke negara.

Bahkan ada BUMN yang sebelumnya mengalami tekanan, kini mampu memberikan keuntungan bagi negara. Untuk tahun buku 2022, BUMN bisa menyumbang dividen sebesar Rp 80,2 triliun. Ketika Erik menjabat sebagai Menteri BUMN, dividen BUMN hanya Rp 50 triliun.

“Dividen yang diberikan perusahaan BUMN yang terdaftar di Bursa Efek Indonesia ini tak hanya menguntungkan pemerintah sebagai pemegang saham terbesar," ucap dia.

Keuntungan yang dibagikan BUMN ini kata dia, juga dinikmati investor publik. Sehingga dividen yang diberikan BUMN ini bisa memberikan kontribusi kepada perekonomian nasional dan industri pasar modal Indonesia. "Saya berharap pembagian dividen yang dilakukan oleh perusahaan BUMN bisa menjadi tradisi yang baik bagi seluruh perusahaan yang mencatatkan di bursa,” ucap Haryajid.

Pada 2022, asosiasi analis efek memberikan CSA Awards kepada emiten yang memiliki prestasi kinclong di pasar modal. Prestasi itu terdiri dari kinerja, pembagian dividen, likuiditas keuangan, likuiditas pasar dan mampu berkontribusi kepada penggembangan ekonomi nasional. Lanjut Haryajid, pada saat itu Erick Thohir menyerahkan CSA Awards ada beberapa BUMN menjadi jawara. Emiten BUMN tersebut diantaranya BRI, Telkom, Mandiri, Bukit Asam, BTN dan Aneka Tambang.

“Tahun ini CAS award juga akan dilakukan. Proses penilaian terhadap emiten tengah dilakukan. Tak menutup kemungkinan akan ada BUMN lain yang memiliki kinerja bagus bisa mendapatkan CAS award," kata dia.

Haryajid menjelaskan, dengan meraih CSA award merupakan salah satu bukti mental juara di BUMN sudah berjalan sangat baik. Dalam kondisi ekonomi terburuk saat itu, BUMN masih bisa memberikan kinerjanya yang terbaik. "Tinggal mental juara yang sudah terbentuk ini dapat disebarluaskan ke beberapa BUMN lainnya yang masih belum memiliki kinerja yang baik,” kata Haryajid.

Salah satu cara yang dapat dilakukan Erick Thohir untuk dapat menyebarluaskan mental juara adalah dengan terus menjalankan sinergi BUMN. Sinergi BUMN tak sekadar dalam penggembangan bisnis saja. Tetapi menyebarkan mental juara yang sudah terbentuk di perusahaan BUMN ke BUMN lainnya juga harus dilakukan.

“Salah satu manivestasi dari sinergi BUMN adalah membantu perusahaan yang sudah memiliki mental juara dapat membantu BUMN lainya. Caranya dengan capacity building, pertukaran management, keterbukaan serta transparansi terhadap kinerja BUMN dan dapat saling kolaborasi antar BUMN. Sehingga nantinya dengan transfer mental juara akan banyak BUMN yang lemah akan menjadi champion dan bisa memberikan kontribusi positif baik kepada negara maupun investor publik. Ketika pasar modal kita kuat karena ditopang perusahaan BUMN akan menjadikan pasar modal Indonesia semakin dipandang di dunia internasional,” ujar Haryajdi.

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement