Rabu 10 May 2023 11:10 WIB

Isi Pidato Lengkap Anies Rasyid Baswedan Kritik Pemerintah Subsidi Mobil Listrik

Luhut geram, meminta orang yang mengkritik subsidi mobil listrik datang kepadanya.

Rep: Fergi Nadira B/ Red: Erik Purnama Putra
Bacapres Koalisi Perubahan Anies Rasyid Baswedan berpidato di hadapan ribuan relawan Amanat Indonesia (Anies) di Gelora Bung Karno, Senayan, Jakarta Pusat pada Ahad (7/5/2023).
Foto: Republika/Putra M. Akbar
Bacapres Koalisi Perubahan Anies Rasyid Baswedan berpidato di hadapan ribuan relawan Amanat Indonesia (Anies) di Gelora Bung Karno, Senayan, Jakarta Pusat pada Ahad (7/5/2023).

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Bakal calon presiden (capres) dari Koalisi Perubahan, Anies Rasyid Baswedan, mengkritik kebijakan pemerintah yang akan memberikan subsidi kendaraan listrik. Pidato itu disampaikannya saat deklarasi relawan Amanat Indonesia (Anies) di Gelora Bung Karno, Senayan, Jakarta Pusat, pada Ahad (7/5/2023).

Para relawan Amanat Indonesia banyak yang merupakan pendiri sekaligus kader Partai Amanat Nasional (PAN). Di hadapan ribuan relawan, Anies menyindir kebijakan subsidi kendaraan listrik bukan solusi masalah lingkungan hidup. Terlebih, kata dia, ketika pemilik kendaraan listrik justru dari kalangan yang tidak perlu disubsidi.

Menurut Anies, emisi karbon mobil listrik per kapita per kilometer lebih tinggi dari emisi karbon bus berbahan bakar minyak (BBM). Hal itu merujuk pada muatan bus. Sedangkan, mobil listrik hanya untuk sedikit orang.

Anies membawa pengalamannya saat masih menjabat gubernur DKI Jakarta periode 2017-2022. Dia menilai pemberian subsidi jika kurang tepat hanya akan menambah kemacetan di jalan. Dia menegaskan untuk memperbanyak kendaraan listrik untuk kendaraan umum, bukan untuk kendaraan pribadi.

 

Berikut pernyataan Anies soal kritikan pada mobil listrik dilansir dari data Republika.

Kita tahu negeri ini banyak peluang dan pemerintah harus memastikan bahwa sumber daya yang diberikan pemerintah untuk rakyatnya adalah sumber daya yang tepat. Kita menghadapi tantangan lingkungan hidup, itu menjadi kenyataan bagi kita.

Solusi menghadapi masalah lingkungan hidup, apalagi soal polusi udara bukanlah terletak di dalam subsidi untuk mobil listrik yang pemilik-pemilik mobil listriknya adalah mereka-mereka yang tidak membutuhkan subsidi. Betul?

Kalau kita hitung, apalagi ini contoh ketika sampai pada mobil listrik, emisi karbon mobil listrik perkapita per kilometer sesungguhnya lebih tinggi daripada emisi karbon bus berbahan bakar minyak. Emisi per kilometer per kapita untuk mobil listrik dibandingkan dengan bus berbasis BBM. Kenapa itu bisa terjadi?

Karena bus muat orang banyak, sementara mobil memuat orang sedikit, ditambah lagi pengalaman kami di Jakarta, ketika kendaraan pribadi berbasis listrik dia tidak akan menggantikan mobil yang ada di garasinya, dia akan menambah mobil di jalanan, menambah kemacetan di jalanan.

Jadi, yang didorong ke depan adalah demokratisasi sumber daya bahwa kita mengarahkan agar sumber daya yang dimiliki negara diberikan melalui sektor-sektor yang memberikan manfaat nyata bagi masyarakat banyak, bukan semata-mata untuk mendapatkan perhatian dalam percakapan apalagi percakapan sosial media.

Karena itulah kita ingin dorong ke depan insya Allah jalan-jalan tol yang sekarang sudah dibangun secara amat baik oleh pemerintahan hari ini, ke depannya nantinya dipenuhi oleh kendaraan kendaraan umum berbasis dengan listrik ke depan. Kendaraan-kendaraan logistik berbasis listrik, bukan pribadi, tapi kendaraan umum.

Dan kita tahu begitu bicara kendaraan logistik, kendaraan umum, pengangkut massal, maka dia bukan hanya memindahkan badan, bukan hanya memindahkan barang, dia sebetulnya adalah alat untuk membangun perasaan kesetaraan, alat untuk membangun perasaan persatuan.

Jadi, ke depan ini adalah contoh bagaimana kebijakan disusun berdasarkan gagasan, bukan sekadar kebijakan tanpa narasi, tanpa gagasan. Urutannya harus jelas, bukan hanya karya, karya, tapi karya berbasis narasi, narasi berbasis gagasan.

Dan gagasan di sini yang tadi saya sampaikan, kemakmuran, kesetaraan, keadilan. Dan begitu ada pembagian sumber daya, maka pembagian sumber daya ini memasukkan unsur-unsur gagasan itu.

Karena itulah, ketika kita melihat pembangunan ke depan kta melihat pembangunan yang menjangkau semua, bukan sebagian.

Sontak saja, kritikan Anies membuat geram pemerintah. Menteri Koordinator Bidang Perekonomian Luhut Binsar Pandjaitan meminta kepada siapa pun yang mengkritisi kebijakan pemerintah terkait subsidi mobil listrik agar langsung mendatanginya.

"Siapa yang berkomentar? Suruh dia datangi saya langsung. Biar saya jelaskan bahwa tidak benar omongannya," ujar Luhut dengan nada tegas di Jakarta, Selasa (9/5/2023).

Adapun bocoran subsidi mobil listrik yang diberikan pemerintah mencapai Rp 80 juta untuk kendaraan Hyundai dan Rp 35 juta untuk merek Wuling. Bantuan subsidi kendaraan listrik itu diberikan bagi mobil yang memiliki tingkat komponen dalam negeri (TKDN) minimal 40 persen.

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement