Ahad 23 Apr 2023 18:36 WIB

Indobarometer: Tepat Jika Ganjar Pranowo Dipasangkan dengan Erick Thohir

Ganjar perwakilan nasionalis dan Erick Thohir representasi kalangan muslim di Indones

Menteri BUMN Erick Thohir melepas keberangkatan pemudik yang mengikuti program Mudik Bersama BUMN Tahun 2023 di Gelora Bung Karno, Jakarta, Selasa (18/4/2023). Program  Mudik Bersama BUMN Tahun 2023 diikuti sebanyak 78.017 pemudik.
Foto: Dok republika
Menteri BUMN Erick Thohir melepas keberangkatan pemudik yang mengikuti program Mudik Bersama BUMN Tahun 2023 di Gelora Bung Karno, Jakarta, Selasa (18/4/2023). Program Mudik Bersama BUMN Tahun 2023 diikuti sebanyak 78.017 pemudik.

 
Pada hari ini memang yang memenuhi syarat paling lengkap dari nama – nama yang saya sebut tadi adalah Erick Thohir untuk menjadi cawapres pendamping Ganjar Pranowo.

M QODARI; Pengamat Politik Indobarometer 

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA — Setelah PDIP mendeklarasikan Ganjar Pranowo sebagai calon presiden, publik merespons dengan apresiasi plus pertanyaan, siapa sosok yang tepat menjadi calon wakil presiden pendamping Ganjar

Baca Juga

Pengamat Politik dari Indobarometer M Qodari menjelaskan, andalan Presiden Joko Widodo (Jokowi) di pemerintahan, Erick Thohir memenuhi berbagai aspek yang dibutuhkan sebagai pendamping Ganjar Pranowo.

“Per hari ini yang kriterianya paling banyak terpenuhi buat Mas Ganjar itu Erick Thohir. Karenanya tepat jika Ganjar Pranowo dipasangkan dengan Erick Thohir,” terang Qodari, Sabtu (22/04).

 

Direktur Eksekutif Indo Barometer ini menjelaskan PDIP bersama Ganjar Pranowo merupakan perwakilan dari nasionalis. Berkaca dari sejarah pilpres dan pemilu di Indonesia, masyarakat melihat pihak – pihak yang mewakili corak bangsa.

Di Indonesia ini corak bangsa adalah nasionalis dan kalangan muslim, baik muslim tradisional ataupun modern. Di mana Ganjar perwakilan nasionalis dan Erick Thohir representasi kalangan muslim di Indonesia.

Seperti diketahui, Erick Thohir merupakan bagian dari keluarga besar Nahdlatul Ulama (NU), organisasi Islam terbesar di Indonesia dan dunia. Qodari mengatakan Erick Thohir merupakan Anggota Kehormatan Banser Ansor NU dan Ketua Steering Committee (SC) Panitia Harlah ke-100 NU.

“Saya punya bayangan dan kepercayaan PDI Perjuangan itu punya naluri untuk berkoalisi dengan NU. Nah ada nama – nama yang berasal dari keluarga besar NU, misalnya kalau yang bukan orang partai adalah Erick Thohir yang keluarga besar NU juga Ansor Banser kemudian Ketua Panitia Harlah 1 abad NU,” ujar Qodari.

Di samping itu, ia mengatakan Erick Thohir merupakan warga NU yang memiliki bekal lengkap sebagai cawapres. Eks Presiden Inter Milan tersebut memiliki pengalaman kerja yang luar biasa, memiliki hubungan dekat dengan Ganjar Pranowo, memiliki elektabilitas, didukung partai politik seperti PAN dan PPP serta memiliki kekuatan logistik.

“Sebetulnya kalau kita bicara wakil presiden, variable ada banyak ya, pertama elektabilitas, dukungan partai politik yang ketigas sumber daya atau logistik. Pada hari ini memang yang paling lengkap dari nama – nama yang saya sebut tadi adalah Erick Thohir,” ujar Qodari.

“Nah biasanya dalam pasang memasangkan capres – cawapres kombinasi – kombinasi seperti ini biasanya berkembang di elite politik, untuk kampanye juga enak,” tandasnya.

Yuk koleksi buku bacaan berkualitas dari buku Republika ...
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement