Senin 27 Feb 2023 18:34 WIB

Pakar: Kasus Flu Burung Kamboja Masuk Daftar Disease Outbreak News WHO

Pakar meminta Indonesia menagntisipasi kasus flu burung di Kamboja.

Pakar meminta Indonesia menagntisipasi kasus flu burung di Kamboja.
Foto: AP/Ariel Schalit
Pakar meminta Indonesia menagntisipasi kasus flu burung di Kamboja.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Direktur Pascasarjana Universitas YARSI Prof Tjandra Yoga Aditama mengatakan, kasus Flu Burung di Kamboja, masuk dalam daftar Disease Outbreak News (DONs) Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) per 26 Februari 2023. "Kasus pertama adalah anak berusia 11 tahun, yang gejala dan perburukannya cepat sekali, sama seperti kasus Flu Burung di Indonesia beberapa tahun yang lalu," kata Tjandra Yoga Aditama, melalui keterangan tertulis yang diterima di Jakarta, Senin (27/2/2023).

Tjandra yang juga mantan Direktur Penyakit Menular WHO Asia Tenggara melaporkan pasien tersebut mulai bergejala 16 Februari 2023, lalu diobati di fasilitas rumah sakit setempat, hingga terdiagnosa pneumonia berat per 21 Februari 2023. Ia mengatakan, pasien menjalani perawatan intensif di National Pediatric Hospital, tapi dinyatakan meninggal pada 22 Februari 2023.

Baca Juga

Tjandra mengatakan, Pemerintah Kamboja telah bergerak cepat memeriksa PCR pasien yang diambil pada 21 Februari 2023 melalui Sentinel Severe Acute Respiratory Infection (SARI). "Ini menunjukkan surveilanberjalan di lapangan, dan langsung dinyatakan PCR positif. Sampel juga langsung dikirim juga Institute Pasteur Cambodia yang merupakan National Influenza Center (NIC) yang mengonfirmasi kepositifan pasien," katanya.

Selain itu Kamboja juga langsung mengirimkan data genetiknya ke Global Initiative on Sharing All Influenza Data (GISAID). "Surveilan dan kecepatan proses seperti ini yang tentunya harus dilakukan di lapangan, termasuk juga di negara kita," katanya.

Berdasarkan hasil analisa sampel pasien, kata Tjandra, diketahui penyebabnya adalah H5N1 clade 2.3.2.1c. Jenis tersebut berbeda dengan yang ditemukan di peternakan bebek peking Kalimantan Selatan.

"Jadi, bukan 2.3.4.4b pada bebek di Kalimantan Selatan. Jadi tegasnya di Kamboja bukan clade itu penyebab penyakitnya," kata Tjandra.

Ia mengatakan, pemerintah Kamboja menemukan 12 kontak erat, delapan di antaranya tidak bergejala dan empat lainnya sudah masuk definisi kasus suspek.

"11 orang ternyata negatif dan satu positif menjadi kasus kedua. Jadi konfirmasi penelusuran kasusnya juga cepat sekali dilakukan," katanya.

Kasus kedua di Kamboja dideteksi pada 23 Februari 2023 atau hanya berselang dua hari sesudah kasus pertama. Pasien diketahui merupakan ayah dari kasus pertama. Tjandra sedang menunggu konfirmasi ilmiah seputar sumber penularan Flu Burung pada anak dan ayah di Kamboja.

"Apakah keduanya sama-sama tertular dari unggas di rumah mereka, jadi masih penularan dan unggas ke manusia atau si ayah tertular dari anaknya yang kalau benar terjadi, menunjukkan adanya penularan antar-manusia," katanya.

Penjelasan dari pertanyaan tersebut, kata Tjandra, penting untuk langkah selanjutnya di Kamboja dan juga antisipasi di Indonesia.

sumber : Antara

Dapat mengunjungi Baitullah merupakan sebuah kebahagiaan bagi setiap Umat Muslim. Dalam satu tahun terakhir, berapa kali Sobat Republika melaksanakan Umroh?

Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement