Kamis 23 Feb 2023 17:30 WIB

Polisi Ungkap Perdagangan Ilegal Kucing Hutan, Pelaku Terancam 5 Tahun Penjara

Polisi mendapati kotak kayu warna cokelat berisi satwa yang dilindungi, kucing hutan.

Seekor kucing hutan (ilustrasi). Satuan Reskrim Polres Lampung Barat berhasil mengungkap kasus perdagangan ilegal satwa liar jenis kucing hutan atau kucing kuwuk.
Foto: . ANTARA/Rahmad
Seekor kucing hutan (ilustrasi). Satuan Reskrim Polres Lampung Barat berhasil mengungkap kasus perdagangan ilegal satwa liar jenis kucing hutan atau kucing kuwuk.

REPUBLIKA.CO.ID, LAMPUNG BARAT -- Satuan Reskrim Polres Lampung Barat berhasil mengungkap kasus perdagangan ilegal satwa liar jenis kucing hutan atau kucing kuwuk. Pengungkapan tersebut terjadi di Jalan lintas Muaradua Sumatra Selatan-Liwa Pekon (Desa) Bandar Baru, Kecamatan Sukau, Kabupaten Lampung Barat.

"Pada hari Rabu (22/2/2023) sekitar jam 11.00 WIB telah mengamankan seorang berinisial ED (40), warga Desa Sukaraja Kecamatan Mekakau Ilir, Kabupaten Ogan Komering Ulu Selatan," kata Kepala Satuan Reskrim Polres Lampung Barat AKP Ari Satriawan di Lampung Barat, Kamis (23/2/2023).

Baca Juga

Berawal dari informasi, akan ada pengiriman satwa liar yang dilindungi dari Kecamatan Mekakau Ilir kabupaten Ogan Komering Ulu Selatan Provinsi Sumatra Selatan yang akan dikirim ke Provinsi Lampung. Kemudian tim bergerak melakukan penyelidikan terkait kebenaran informasi tersebut.

"Pada saat di Jalan lintas Pekon Bandar Baru, tim melakukan pengecekan terhadap mobil yang dicurigai dan didapati sebuah kotak kayu warna cokelat berisi satwa liar," kata dia.

 

Setelah itu, polisi melakukan interogasi terhadap sopir dan penumpang terkait kotak yang berisi satwa liar. Setelah dilakukan interogasi mendalam ternyata pemilik kotak yang berisi kucing hutan tersebut adalah penumpang yang ada di dalam mobil.

"Mengetahui hal tersebut tim mengamankan sopir, penumpang, dan barang bukti dibawa ke Polres Lampung Barat untuk dilakukan penyidikan lebih lanjut," ujarnya.

Barang bukti yang berhasil diamankan adalah satu ekor kucing hutan, satu unit mobil Avanza, dan kandang kayu. Pelaku harus mempertanggungjawabkan perbuatannya, sebagaimana dimaksud pasal 21 ayat (2) huruf a Jo pasal 40 ayat (2) Undang-Undang Nomor 5 Tahun 1990 tentang Konservasi Sumber Daya Alam Hayati dan Ekosistemnya dengan ancaman penjara paling lama lima tahun.

 

 

sumber : Antara
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement