Sabtu 15 Oct 2022 00:18 WIB

Pemkot Bogor Gelar Doa Bersama Agar Terhindar dari Bencana

Doa bersama dipusatkan di Masjid At Taqwa, dipimpin Ketua MUI Kota Bogor.

Wali Kota Bogor Bima Arya Sugiarto
Foto: Republika/Shabrina Zakaria
Wali Kota Bogor Bima Arya Sugiarto

REPUBLIKA.CO.ID, BOGOR -- Pemerintah Kota Bogor, Jawa Barat, menggelar doa bersama ulama dan jamaah di setiap masjid agar terhindar dari bencana. Hal itu dilakukan menyusul kejadian bencana hidrometeorologi dampak cuaca ekstrem dalam beberapa hari terakhir.

Dalam doa bersama yang dipusatkan di Masjid At Taqwa, Balai Kota Bogor yang dipimpin Ketua MUI Kota Bogor KH TB Muhidin, Jumat (15/10/2022), Wali Kota Bogor Bima Arya Sugiarto mengatakan daerahnya sedang didera bencana yang cukup banyak dampak dari cuaca ekstrem.

Kondisi ini, menurut dia, perlu disikapi masyarakat dengan kewaspadaan dan berdoa agar diberi kekuatan dalam menghadapi bencana. "Mari kita bersama-sama berdoa, memohon kepada Allah SWT agar semua diberi kekuatan dalam menghadapi bencana yang terjadi, dikuatkan kebersamaannya serta memohon ampun atas khilaf, salah, dan dosa. Semoga Allah SWT meridhoi ikhtiar yang kita lakukan," kata Bima Arya.

Ia menuturkan banyak hal yang tentu tidak bisa manusia lawan karena bencana alam akibat curah hujan yang tinggi. Namun demikian, kewajiban bagi manusia adalah memaksimalkan apa yang bisa dilakukan.

 

Ia menginstruksikan semua perangkat daerah untuk tetap siaga dan siap mengantisipasi kondisi yang mungkin terjadi, melaksanakan sterilisasi, pembersihan hingga pengecekan saluran air maupun drainase di wilayah masing-masing. Selain itu, ia juga mengimbau dan mengingatkan warga, khususnya yang tinggal di bantaran sungai, tebing-tebing maupun titik rawan bencana untuk siaga dan waspada mengingat cuaca ekstrem masih berlangsung.

Dalam beberapa hari ini, Kota Bogot dilanda bencana longsor dan banjir. Pemerintah Kota Bogor mencatat sebanyak delapan warga Gang Barjo RT03/RW02 Kampung Kebon Jahe, Kelurahan Kebonkelapa, Kecamatan Bogor Tengah tertimbun longsor tebing saat hujan deras pada Rabu (12/10/2022) sore.

Hingga Jumat (14/10/2022), jumlah korban ditemukan sebanyak tujuh orang. Empat di antaranya selamat, tiga meninggal dunia, dan satu masih proses evakuasi.

Tidak jauh dari lokasi, terdapat 20 korban luka ringan hingga berat.  Satu orang meninggal dunia akibat longsor di area pemancingan Kampung Cibogor, Kelurahan Kebon Kelapa, Kecamatan Bogor Tengah pada saat hujan deras disertai angin kencang, Selasa (11/10/2022) sore.

Ada pula mahasiswi IPB bernama Adzra Nabila (20) terperosok ke dalam drainase di belokan Jalan Dadali, Kelurahan Tanahsareal, Kecamatan Tanah Sareal Kota Bogor Selasa (11/10) sore. Hingga kini Adzra belum ditemukan oleh tim SAR gabungan.

Selain itu, juga kejadian orang hanyut di Kelurahan Tegallega, Kecamatan Bogor Tengah pada Kamis (13/10/2022) dan telah ditemukan di pintu air Depok aliran Sungai Ciliwung pada Jumat (14/10/2022).

 

sumber : Antara
Yuk koleksi buku bacaan berkualitas dari buku Republika ...
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement