Selasa 30 Aug 2022 10:03 WIB

RUU Prolegnas Sisdiknas: Kabar Buruk Bagi Sertifikasi dan Tunjangan Guru Serta Dosen

Nasib masa depan pendidikan dan guru di Indonesia.

Sejumlah siswa beraktivitas di depan ruang kelas SMP PGRI 6 yang berdampingan dengan ruang kelas SDN 205 Neglasari di Jalan Sadang Sari, Coblong, Kota Bandung, Kamis (11/8/2022). Sebanyak 34 siswa beserta guru dan staf di SMP tersebut terpaksa mengikuti kegiatan belajar mengajar dengan menumpang ruangan sempit milik SDN 205 Neglasari Kota Bandung, akibat tidak adanya bangunan sekolah sendiri serta fasilitas sarana dan prasarana sekolah yang kurang layak. Republika/Abdan Syakura
Foto: REPUBLIKA/ABDAN SYAKURA
Sejumlah siswa beraktivitas di depan ruang kelas SMP PGRI 6 yang berdampingan dengan ruang kelas SDN 205 Neglasari di Jalan Sadang Sari, Coblong, Kota Bandung, Kamis (11/8/2022). Sebanyak 34 siswa beserta guru dan staf di SMP tersebut terpaksa mengikuti kegiatan belajar mengajar dengan menumpang ruangan sempit milik SDN 205 Neglasari Kota Bandung, akibat tidak adanya bangunan sekolah sendiri serta fasilitas sarana dan prasarana sekolah yang kurang layak. Republika/Abdan Syakura

REPUBLIKA.CO.ID, Oleh Prof DR Agus Suradika, Pakar Pendidikan dan Wakil Ketua Pengurus Wilayah Muhammadiyah Jakarta

Dalam akhir pekan kemarin publik dihebohkan oleh berita hilangnya frasa yang mengatur tentang pemberian tunjangan profesi bagi guru dan dosen. Hal ini terkait soal aturan  tunjangan bagi guru di daerah terpencil, serta tunjangan kehormatan bagi dosen dalam rancangan Undang-Undang (RUU) Sistem Pendidikan Nasional yang sudah didaftarkan dan menjadi agenda prioritas prolegnas 2022.

Dalam pandangan organisasi keguruan, di antaranya PGRI dan P2G, RUU ini adalah khabar buruk bagi kemajuan pendidikan Indonesia dan derita bagi guru dan dosen. Betapa tidak, tunjangan yang dimaksud secara operasional tegas tertuang dalam Permendikbud nomor 33 tahun 2018 adalah untuk memberi penghargaan dan mengangkat martabat guru, kelak tidak dapat lagi diimplementasikan manakala RUU Sisdiknas versi Agustus 2022 itu disahkan menjadi undang-undang (UU).  

Kepala Badan Standar, Kurikulum, dan Asesmen Pendidikan (BSKAP) Kemendikbudristek, Anindito Aditomo, yang biasa disapa Nino, menjelaskan bahwa hilangnya frasa ini tidak berarti terhentinya tunjangan untuk guru. Tunjangan untuk guru akan tetap ada meski dengan skema berbeda. Guru ASN akan otomatis mendapat tunjangan tanpa harus menunggu antrean sertifikasi. Selanjutnya, guru swasta akan diusulkan kenaikan subsidi (Bantuan Operasional Sekolah) agar Yayasan bisa meningkatkan penghasilan gurunya.

 

Kebijakan baru pemerintah yang dikemukakan oleh Nino ini sesungguhnya sangat ideal. Sertifikasi dan tunjangan profesi memang dua hal yang berbeda. Sertifikasi berkaitan dengan profesionalitas guru yang berhubungan dengan izin praktik sebagai guru profesional, sedangkan tunjangan profesi berkaitan dengan kesejahteraan pekerja yang berprofesi sebagai guru. Selama ini sertifikasi sebagai upaya meningkatkan profesionalitas guru dicampur jadi satu dengan tunjangan profesi sebagai upaya meingkatkan kesejahteraan guru. Keduanya ditangani oleh Pemerintah.

Idealnya dalam kaitan pemberian izin praktik (sertifikasi) guru tugas pemerintah adalah menetapkan kebijakan terkait sertifikasi guru dan memutuskan organisasi profesi guru yang dipandang mampu melaksanakan kebijakan dimaksud. Pelaksanaan sertifikasi dilaksanakan oleh organisasi profesi guru yang memenuhi persayaratan dan mendapat izin dari pemerintah. Organisasi profesi guru tersebut memberikan jaminan bahwa mereka yang memiliki sertifikat profesional sebagai guru dapat melaksanakan praktik benar sebagai guru dan memberi sanksi disiplin jika terjadi malapraktik. Tidak boleh ada guru yang praktik mengajar di kelas tanpa memiliki sertifikat sebagai guru profesional.

Selanjutnya, jika pemerintah benar-benar serius berniat baik meningkatkan kesejahteraan guru, pengalokasian dana dimaksud dalam Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara (APBN) dimasukan dalam akun khusus yang ditujukan untuk peningkatan kesejahteraan guru, dan bukan dalam komponen gaji. Pendistribusiannya diberikan rutin setiap bulan. Mekanisme pemberian dan pendistribusiannya diatur dalam Peraturan Pemerintah.

Jika pandangan ini merupakan pandangan yang sejalan dengan penjelasan Nino, pertanyaannya adalah dapatkan rencana baik pemerintah tersebut dilaksanakan tanpa alas hukum yang mengikat?  Niat baik pemerintah ini harus tertuang dalam frasa tertentu dan masuk dalam RUU Sisdiknas sehingga ketika sudah menjadi undang-undang dapat digunakan sebagai alas hukum implementasi kebijakan sertifikasi dan pemberian tunjangan kesejahteraan guru. Tanpa alas hukum yang mengikat, boleh jadi rakyat tidak percaya atau setidknya meragukan niat baik pemerintah sebagaimana dijelaskan Nino.

Diperlukan perjuangkan bersama dan saling pengertian agar niat baik pemerintah ini tertuang dalam UU Sisdiknas guna peningkatan kualitas pendidikan Indonesia. Pemerintah, masyarakat, dan organisasi keguruan perlu duduk bersama  membahas masalah penting ini.  

 

 

 

 

 

 

 

 

 

Yuk gabung diskusi sepak bola di sini ...
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement