Jumat 22 Jul 2022 14:56 WIB

Kemkominfo Jelaskan Kendala yang Dialami PSE dalam Pendaftaran

PSE lingkup privat terkendala dokumen dan OSS saat mendaftar.

Rep: Fauziah Mursid/ Red: Ichsan Emrald Alamsyah
Direktur Jenderal Aplikasi Informatika Kementerian Komunikasi dan Informatika Semuel Abrijani Pangerapan (kiri) didampingi Plt. Direktur Tata Kelola Aplikasi Informatika Teguh Arifiyadi (kanan) memberikan keterangan pers terkait pendaftaran penyelenggara sistem elektronik (PSE) di Labuan Bajo, NTT, Kamis (21/7/2022). Kementerian Komunikasi dan Informatika memberikan tenggat waktu lima hari sebelum diblokir kepada penyelenggara sistem elektronik (PSE) yang belum mendaftar ke Online Single Submission (OSS). Beberapa PSE yang belum mendaftar diantaranya Roblox, Opera, PayPal, Amazon, LinkedIn, dan Yahoo.
Foto: ANTARA/Indrianto Eko Suwarso
Direktur Jenderal Aplikasi Informatika Kementerian Komunikasi dan Informatika Semuel Abrijani Pangerapan (kiri) didampingi Plt. Direktur Tata Kelola Aplikasi Informatika Teguh Arifiyadi (kanan) memberikan keterangan pers terkait pendaftaran penyelenggara sistem elektronik (PSE) di Labuan Bajo, NTT, Kamis (21/7/2022). Kementerian Komunikasi dan Informatika memberikan tenggat waktu lima hari sebelum diblokir kepada penyelenggara sistem elektronik (PSE) yang belum mendaftar ke Online Single Submission (OSS). Beberapa PSE yang belum mendaftar diantaranya Roblox, Opera, PayPal, Amazon, LinkedIn, dan Yahoo.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Kementerian Komunikasi dan Informatika memberikan tenggat waktu lima hari bagi Penyelenggara Sistem Elektronik (PSE) Lingkup Privat yang belum terdaftar. Meski demikian, Kementerian Kominfo melalui Direktorat Pengendalian Aplikasi Informatika Kementerian Kominfo mulai menyurati PSE lingkup Privat yang belum mendaftar tersebut.

Direktur Jenderal Aplikasi Informatika Kementerian Kominfo Semuel Abrijani Pangerapan mengatakan, jumlah PSE Lingkup Privat yang sudah terdaftar di Kominfo sebanyak 8.276 platform yang terdiri atas 8.069 PSE Lingkup Privat domistik dan 207 PSE Lingkup Privat Asing.

Semuel menjelaskan beberapa kendala yang dialami  PSE Lingkup Privat selama pendaftaran antara lain disebabkan dari dukungan dokumen administrasi atau kendala saat menggunakan sistem pendaftaran melalui OSS (One Single Submission).

"Mayoritas kendala yang belum mendaftar PSE, ada dua hal yaitu bisa terjadi kendala di sisi internal platform untuk dokumentasi atau administrasi legal dan bisa juga kendala di sistem," ujar Semuel dalam keterangan persnya, Kamis (22/7).

 

Namun demikian, Kementerian Kominfo telah memberikan asistensi dan kemudahan bagi PSE Lingkup Privat yang belum terdaftar dengan membantu proses dan menyediakan pendaftaran secara manual dengan kewajiban tetap melakukan pendaftaran melalui OSS.

Menurutnya, bagi PSE yang terkendala mayoritas mengirimkan email dan notifikasi. Sehingga, bukan berarti mereka tidak komitmen.

"Kominfo juga menyiapkan persyaratan manual ketersediaan untuk mendaftar. Jadi ada banyak yang dari lokal terutama bank seperti mobile banking dan sudah melakukan pendaftaran secara manual," jelas Dirjen Semuel.

Sedangkan, Kementerian Kominfo memberi batas waktu hingga Rabu 27 Juli 2022 pukul 23.59 WIB untuk PSE Lingkup Privat yang belum mendaftar. Jika tidak ada respons,  Dirjen Aptika Kementerian Kominfo akan melakukan pemutusan akses sementara terhadap platform yang belum mendaftar.

Pendataan PSE Lingkup Privat yang tidak terdaftar dilakukan Kemkominfo berdasarkan kategori  traffic aplikasi mulai dari 100, 1000, hingga 10.000 traffic terbesar di Indonesia. Berdasarkan 100 trafik terbesar, yang belum mendaftar yakni Opera, LinkedIn, PayPal, Amazon.com, Alibaba.com, Yahoo, dan Bing. Sementara dari platform gim ada Roblox, Steam, Epic Game, Battle.net, Origin, Counter Strike, Dota, dan Global Offensive.

"Besok kita akan meng-compile 1.000 PSE yang terbesar, setelah itu akan melanjutkan 10.000 yang terbesar dilihat dari jumlah traffic-nya,” jelasnya.

"Kalau tidak segera mendaftar, kita langsung lakukan proses pemutusan akses sementara. Sekarang sedang disiapkan surat untuk yang tadi saya sebutkan, yang belum mendaftar. Surat peringatan untuk segera melengkapi. Kalau tidak, proses pemutusan akses  terus berjalan," katanya

Yuk gabung diskusi sepak bola di sini ...
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Terpopuler
1
Advertisement
Advertisement