Sabtu 11 Jun 2022 08:47 WIB

Museum Vespa Ajak Pengunjung Bernostalgia dengan Koleksi Ikonis

Setidaknya 58 koleksi Vespa menempati gedung Bekraf di Bali Gallery/Collection

Red: Nur Aini
Beberapa Vespa parkir di dalam lokasi parkir saat Vespa World Days (VWD) 2022 di Nusa Dua, Bali, Jumat (10/6/2022). Acara VWD akhirnya digelar di Bali pada 2022 usai tertunda imbas pandemi Covid-19. Indonesia menjadi negara pertama yang menggelar VWD di luar Eropa untuk pertama kali. Sekitar 8 ribu lebih skuteris yang sudah registrasi secara onlinemengikuti kegiatan ini.
Foto: Wihdan Hidayat / Republika
Beberapa Vespa parkir di dalam lokasi parkir saat Vespa World Days (VWD) 2022 di Nusa Dua, Bali, Jumat (10/6/2022). Acara VWD akhirnya digelar di Bali pada 2022 usai tertunda imbas pandemi Covid-19. Indonesia menjadi negara pertama yang menggelar VWD di luar Eropa untuk pertama kali. Sekitar 8 ribu lebih skuteris yang sudah registrasi secara onlinemengikuti kegiatan ini.

REPUBLIKA.CO.ID, NUSA DUA -- Salah satu hal menarik dari penyelenggaraan Vespa World Days 2022 di Bali adalah kehadiran Museum Vespa yang menampilkan koleksi Vespa dari tahun ke tahun.

Museum dengan setidaknya 58 koleksi Vespa ini menempati gedung Bekraf di Bali Gallery/Collection kawasan Nusa Dua, Bali.

Baca Juga

"Museum Vespa ini kita mencoba menampilkan koleksi dari teman-teman di Indonesia, artinya tidak ada kolektor dari luar, yang kita tampilkan. Jadi kita coba mengurutkan secara sejarah mulai tahun yang tua, 1948 tapi yang ini sedang ada kendala, sampai paling baru di 2021 yang anniversary," kata Koordinator Museum Vespa Bambang Priambodo di Nusa Dua, Bali, dikutip pada Sabtu (11/6/2022).

Bambang mengungkapkan proses kurasinya cukup panjang hingga akhirnya para kolektor berhasil memamerkan koleksi mereka dari tahun ke tahun.

 

"Jadi di sini juga kelihatan prosesnya, sampai akhirnya di ujung sudah masuk Vespa matik. Jadi dari Vespa tua sampai Vespa matik kita tampilkan, bahkan beberapa memiliki keunikan dalam hal kelangkaan, limited-nya, segala macam," ujarnya.

Soal antusiasme, ia mengatakan banyak penggemar Vespa di Indonesia yang bersemangat akan kehadiran museum ini. Bahkan, banyak yang berharap museum ini bisa hadir secara permanen.

"Pertanyaan itu banyak masuk ke kita, 'Ini apa jadi permanen di sini?'. Tidak, di sini tidak permanen, kita hanya karena event," kata Bambang.

"Mungkin di teman-teman klub Vespa, itu bisa jadi bahan pikiran juga ya. Karena menarik sih sebenarnya (untuk membuat museum Vespa)," ujarnya menambahkan.

Bambang berharap, Museum Vespa di ajang Vespa World Days kali ini dapat menyatukan para penggemar Vespa tanpa memandang apa jenis Vespanya, serta untuk merayakan keunikan dan kreativitas.

"Karena ini tempat sangat terbatas, ya, kita lebih melihat dari sisi uniknya, jadi bukan kita menampilkan murni sejarahnya sekali. Tetapi uniknya tadi karena intinya kita ingin memperkenalkan pecinta Vespa Indonesia, 'Ini ada, lho, Vespa seperti yang kita tampilkan ini di Indonesia'," jelas dia.

"Museum Vespa ini konsepnya kita seperti itu, tapi kita juga tidak mau mengkotak-kotakkan. Jadi kita juga tampilkan Vespakustom, yang memang justru kita lihat di jalan, kita pilih yang unik secara kreativitas-nya itu kita lihat luar biasa," imbuhnya.

Di sisi lain, Bambang mengatakan ada tiga unit koleksi yang dipamerkan di museum yang akan dilelang, yaitu Vespa PTS konversi elektrik, Vespa Cooper Fundemi, dan satu Vespa kustom lainnya. Sementara itu, Museum Vespa di Vespa World Days Bali terus buka sepanjang acara, dan tidak dipungut biasa masuk. Pengunjung bisa melihat koleksi sembari membaca trivia unik di setiap unit Vespa yang dipajang.

 

sumber : Antara
BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement