Kamis 18 Aug 2022 02:05 WIB

Hari Kemerdekaan, Kota Bogor Gelar Doa Bersama Lintas Agama

Kegiatan ini dilakukan dalam rangka meningkatkan rasa kebangsaan dan nasionalisme

Rep: shabrina zakaria/ Red: Hiru Muhammad
Sejumlah pemuka agama memimpin doa bersama lintas agama di Tugu Kujang, Kota Bogor, Jawa Barat, Rabu (17/8/2022). Doa bersama lintas agama yang dilaksanakan dalam rangka memperingati HUT ke-77 RI tersebut bertujuan untuk mendoakan agar negara Indonesia lebih maju.
Foto: ANTARA FOTO/Arif Firmansyah
Sejumlah pemuka agama memimpin doa bersama lintas agama di Tugu Kujang, Kota Bogor, Jawa Barat, Rabu (17/8/2022). Doa bersama lintas agama yang dilaksanakan dalam rangka memperingati HUT ke-77 RI tersebut bertujuan untuk mendoakan agar negara Indonesia lebih maju.

REPUBLIKA.CO.ID, BOGOR— Forum Komunikasi Pimpinan Daerah (Forkopimda) Kota Bogor melaksanakan doa bersama di Tugu Kujang, Rabu (17/8/2022). Pembacaan doa dipimpin  enam pemuka agama yang berbeda dan diikuti  masyarakat yang melintas di sekitar Tugu Kujang.

Doa dipimpin mulai dari perwakilan umat Islam Habib Hasan Alatas, Katolik Romo Mikael Endro Susanto, dan Prosestan Pendeta Tri Susanto. Selanjutnya Buddha diwakili Romo Cunda Jugiarta Supanda dari Vihara Dhanagun, Konguchu yang akan dibacakan oleh Jugo Sheng Andry Harsono, dan perwakilan umat Hindu Jaro Mangku I Made Sutem.

Baca Juga

Ketua Umum Festival Merah Putih (FMP), Irwan S Wijaya, mengatakan kegiatan ini dilakukan dalam rangka meningkatkan rasa kebangsaan dan nasionalisme di antara masyarakat.“Karena ini kita lakukan oleh kita untuk kita, untuk Bogor dan Bogor untuk Indonesia,” ujarnya kepada wartawan, Rabu (17/8/2022).

Terkait keberagaman yang perlu diperbaiki di Kota Bogor, menurut Irwan beberapa waktu lalu ada hal yang tersekat. “Harapan kami dengan doa lintas agama ini kita berdoa kepada Tuhan Yang Maha Esa kita bersatu kembali menjadi kekuatan agar Indonesia bangkit,” tuturnya.

Walikota Bogor, Bima Arya Sugiarto, yang ikut dalam doa bersama tersebut menyampaikan di titik pusat Kota Bogor ini, bersama masyarakat bersimpih kepada Allah untuk dibersihkan hati. Jujur kepada Allah dan diri sendiri untuk meluruskan niat bagi kebaikan Kota Bogor.

Bima Arya mengatakan, kemerdekaan bukan saja karena bekerja keras bersama. Tetapi karena bekerja bersama-sama dan berdoa bersama-sama. Menurutnya, darah masyarakat Indonesia meripakan darah pejuang bukan pencundang. Serta DNA yang merangkul bukan memungkul.  “Leluhur kita adalah orang-orang yang saling mencintai bukan saling melukai. Kita semua adalah orang orang yang punya tradisi saling mendorong dan saling  menolong,” kata Bima Arya.

 

 

 

Yuk gabung diskusi sepak bola di sini ...
Advertisement
Yuk Ngaji Hari Ini
يٰٓاَيُّهَا النَّاسُ اِنْ كُنْتُمْ فِيْ رَيْبٍ مِّنَ الْبَعْثِ فَاِنَّا خَلَقْنٰكُمْ مِّنْ تُرَابٍ ثُمَّ مِنْ نُّطْفَةٍ ثُمَّ مِنْ عَلَقَةٍ ثُمَّ مِنْ مُّضْغَةٍ مُّخَلَّقَةٍ وَّغَيْرِ مُخَلَّقَةٍ لِّنُبَيِّنَ لَكُمْۗ وَنُقِرُّ فِى الْاَرْحَامِ مَا نَشَاۤءُ اِلٰٓى اَجَلٍ مُّسَمًّى ثُمَّ نُخْرِجُكُمْ طِفْلًا ثُمَّ لِتَبْلُغُوْٓا اَشُدَّكُمْۚ وَمِنْكُمْ مَّنْ يُّتَوَفّٰى وَمِنْكُمْ مَّنْ يُّرَدُّ اِلٰٓى اَرْذَلِ الْعُمُرِ لِكَيْلَا يَعْلَمَ مِنْۢ بَعْدِ عِلْمٍ شَيْـًٔاۗ وَتَرَى الْاَرْضَ هَامِدَةً فَاِذَآ اَنْزَلْنَا عَلَيْهَا الْمَاۤءَ اهْتَزَّتْ وَرَبَتْ وَاَنْۢبَتَتْ مِنْ كُلِّ زَوْجٍۢ بَهِيْجٍ
Wahai manusia! Jika kamu meragukan (hari) kebangkitan, maka sesungguhnya Kami telah menjadikan kamu dari tanah, kemudian dari setetes mani, kemudian dari segumpal darah, kemudian dari segumpal daging yang sempurna kejadiannya dan yang tidak sempurna, agar Kami jelaskan kepada kamu; dan Kami tetapkan dalam rahim menurut kehendak Kami sampai waktu yang sudah ditentukan, kemudian Kami keluarkan kamu sebagai bayi, kemudian (dengan berangsur-angsur) kamu sampai kepada usia dewasa, dan di antara kamu ada yang diwafatkan dan (ada pula) di antara kamu yang dikembalikan sampai usia sangat tua (pikun), sehingga dia tidak mengetahui lagi sesuatu yang telah diketahuinya. Dan kamu lihat bumi ini kering, kemudian apabila telah Kami turunkan air (hujan) di atasnya, hiduplah bumi itu dan menjadi subur dan menumbuhkan berbagai jenis pasangan (tetumbuhan) yang indah.

(QS. Al-Hajj ayat 5)

Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement