Sabtu 27 Nov 2021 06:41 WIB

Realisasi APBD 2021 Papua Masih Rendah Rp 26,67 Triliun

Untuk seluruh provinsi, jumlah realisasi belanjanya masih mencapai 56,4 persen.

Rep: Novita Intan/ Red: Agus Yulianto
Menteri Keuangan Sri Mulyani Indrawati
Foto: Antara/Rivan Awal Lingga
Menteri Keuangan Sri Mulyani Indrawati

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA-- Pemerintah mencatat, realisasi APBD 2021 di Papua sebesar Rp 26,67 triliun. Adapun realisasi ini sekitar 50,47 persen dari total anggaran sebesar Rp 52,7 triliun. Sedangkan di Papua Barat, terealisasi 46,14 persen sebesar Rp 10,2 triliun dari Rp 22,15 triliun. 

"Realisasi APBD 2021 itu masih rendah," kata Menteri Keuangan Sri Mulayani,saat konferensi pers kunjungan kerja menteri keuangan secara virtual, Jumat (26/11). 

Dikatakan Sri Mulayani, untuk seluruh provinsi, jumlah penyerapannya atau jumlah realisasi belanjanya masih mencapai 56,4 persen. Padahal,  

pemerintah daerah sudah mendapatkan total pendapatannya itu sekitar 70,2 termasuk transfer dan PAD. "Namun, belanjanya baru 56,4 persen sehingga ada surplus tadi," ujarnya.

 

Sri Mulyani merinci, alokasi APBD 2021 di Papua dan Papua Barat. Tercatat di Papua, alokasi APBD meliputi dana otonomi khusus (otsus) sebesar Rp 5,29 triliun, dana desa sebesar Rp 5,34 triliun, dana transfer khusus infrastruktur sebesar Rp 2,62 triliun, dana alokasi khusus sebesar Rp 6,13 triliun, dana alokasi umum sebesar Rp 20,05 triliun, dana bagi hasil sebesar Rp 2,91 triliun, dan dana insentif daerah sebesar Rp 130 miliar.

Di Papua Barat sebesar Rp 16,5 triliun, terdiri dari dana otsusnya sebesar Rp 2,27 triliun, dana transfer khusus infrastruktur sebesar Rp 1,75 triliun, dana desanya sebesar Rp 1,55 triliun, dana alokasi khusus sebesar Rp 2,31 triliun, dana alokasi umum sebesar Rp 7,48 triliun, dana bagi hasil sebesar Rp 0,91 triliun, dan dana insentif daerahnya sebesar Rp 0,19 triliun. “Jadi total di Papua Barat sebesar Rp 16,45 triliun," ucapnya. 

 

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini

Apakah internet dan teknologi digital membantu Kamu dalam menjalankan bisnis UMKM?

  • Ya, Sangat Membantu.
  • Ya, Cukup Membantu
  • Tidak
Advertisement
Yuk Ngaji Hari Ini
كَانَ النَّاسُ اُمَّةً وَّاحِدَةً ۗ فَبَعَثَ اللّٰهُ النَّبِيّٖنَ مُبَشِّرِيْنَ وَمُنْذِرِيْنَ ۖ وَاَنْزَلَ مَعَهُمُ الْكِتٰبَ بِالْحَقِّ لِيَحْكُمَ بَيْنَ النَّاسِ فِيْمَا اخْتَلَفُوْا فِيْهِ ۗ وَمَا اخْتَلَفَ فِيْهِ اِلَّا الَّذِيْنَ اُوْتُوْهُ مِنْۢ بَعْدِ مَا جَاۤءَتْهُمُ الْبَيِّنٰتُ بَغْيًا ۢ بَيْنَهُمْ ۚ فَهَدَى اللّٰهُ الَّذِيْنَ اٰمَنُوْا لِمَا اخْتَلَفُوْا فِيْهِ مِنَ الْحَقِّ بِاِذْنِهٖ ۗ وَاللّٰهُ يَهْدِيْ مَنْ يَّشَاۤءُ اِلٰى صِرَاطٍ مُّسْتَقِيْمٍ
Manusia itu (dahulunya) satu umat. Lalu Allah mengutus para nabi (untuk) menyampaikan kabar gembira dan peringatan. Dan diturunkan-Nya bersama mereka Kitab yang mengandung kebenaran, untuk memberi keputusan di antara manusia tentang perkara yang mereka perselisihkan. Dan yang berselisih hanyalah orang-orang yang telah diberi (Kitab), setelah bukti-bukti yang nyata sampai kepada mereka, karena kedengkian di antara mereka sendiri. Maka dengan kehendak-Nya, Allah memberi petunjuk kepada mereka yang beriman tentang kebenaran yang mereka perselisihkan. Allah memberi petunjuk kepada siapa yang Dia kehendaki ke jalan yang lurus.

(QS. Al-Baqarah ayat 213)

Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement