Jumat 06 Aug 2021 01:23 WIB

Semester I, Ekonomi Lampung Tumbuh 1,46 Persen

Pertumbuhan tertinggi pada komponen ekspor barang dan jasa.

Rep: Mursalin Yasland/ Red: Dwi Murdaningsih
Pekerja mengikat rotan yang telah dijemur sebelum didistribusi ke perajin.  Pertumbuhan ekonomi Provinsi Lampung mengalami kenaikan 1,46 persen pada semester I tahun 2021
Foto: ANTARA/SYIFA YULINNAS
Pekerja mengikat rotan yang telah dijemur sebelum didistribusi ke perajin. Pertumbuhan ekonomi Provinsi Lampung mengalami kenaikan 1,46 persen pada semester I tahun 2021

REPUBLIKA.CO.ID, BANDAR LAMPUNG – Pertumbuhan ekonomi Provinsi Lampung mengalami kenaikan 1,46 persen pada semester I tahun 2021 dibandingkan tahun 2020 yang mengalami kontraksi 0,99 persen pada masa pandemi Covid-19. Pertumbuhan tertinggi pada komponen ekspor barang dan jasa.

 “Seluruh komponen pengeluaran mengalami pertumbuhan positif. Pertumbuhan tertinggi terjadi pada komponen ekspor barang dan jasa sebesar 15,25 persen,” kata Kepala Badan Pusat Statistik (BPS) Lampung Faizal Anwar pada keterangan pers virtual, Kamis (5/8).

Baca Juga

Sedangkan ekonomi Provinsi Lampung pada triwulan II-2021 dibandingkan dengan triwulan I-2021 mengalami pertumbuhan sebesar 6,69 persen (q-to-q), meningkat jika dibandingkan dengan capaian triwulan II-2020 yang mengalami kontraksi sebesar 0,55 persen.

Faizal mengatakan, komponen pengeluaran yang tumbuh positif yaitu komponen pengeluaran konsumsi pemerintah (PK-P) sebesar 31,61 persen, pengeluaran konsumsi rumah tangga (PK-RT) sebesar 2,91 persen, ekspor barang dan jasa sebesar 1,62 persen dan pembentukan modal tetap bruto (PMTB) sebesar 0,61 pesen. Komponen pengeluaran konsumsi LNPRT (PK-LNPRT) terkontraksi 1,07 persen dan komponen impor barang dan jasa terkontraksi sebesar 4,49 persen.

 

Sedangkan perkembangan ekonomi Provinsi Lampung pada triwulan II-2021 terhadap triwulan II-2020 (y-on-y) mengalami pertumbuhan sebesar 5,03 persen. Menurut Faizal, pertumbuhan positif ini terjadi di seluruh komponen pengeluaran.

Komponen ekspor barang dan jasa merupakan komponen yang mengalami pertumbuhan tertinggi sebesar 17,32 persen, diikuti oleh komponen PK-RT sebesar 5,06 persen, komponen PMTB sebesar 4,47 persen, komponen PK-LNPRT sebesar 3,38 persen, dan komponen PK-P sebesar 3,34 persen.

Selain itu, ia melanjutkan komponen impor barang dan jasa yang merupakan faktor pengurang dalam PDRB pengeluaran juga mengalami pertumbuhan sebesar 16,70 persen. “Komponen PK-RT merupakan sumber utama pertumbuhan ekonomi Provinsi Lampung,” katanya.

Komponen PK-RT merupakan sumber utama pertumbuhan ekonomi Provinsi Lampung triwulan II-2021 yakni sebesar 2,98 persen, diikuti oleh Komponen PMTB sebesar 1,43 persen, dan komponen lainnya sebesar 0,63 persen.

Faizal menyebutkan struktur Produk Domestik Regional Bruto (PDRB) Provinsi Lampung triwulan II-2021 menurut pengeluaran tidak menunjukkan perubahan yang berarti. Aktivitas permintaan akhir masih didominasi oleh komponen PK-RT yang mencakup lebih dari separuh PDRB Provinsi Lampung yaitu sebesar 60,72 persen, dikuti komponen ekspor barang dan jasa 42,84 persen dan PMTB 32,15 persen.

 

“Komponen impor barang dan jasa sebagai pengurang dalam PDRB Provinsi Lampung memiliki peran sebesar 45,43 persen,” ucap dia.

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini

Apakah internet dan teknologi digital membantu Kamu dalam menjalankan bisnis UMKM?

  • Ya, Sangat Membantu.
  • Ya, Cukup Membantu
  • Tidak
Advertisement
Yuk Ngaji Hari Ini
كَانَ النَّاسُ اُمَّةً وَّاحِدَةً ۗ فَبَعَثَ اللّٰهُ النَّبِيّٖنَ مُبَشِّرِيْنَ وَمُنْذِرِيْنَ ۖ وَاَنْزَلَ مَعَهُمُ الْكِتٰبَ بِالْحَقِّ لِيَحْكُمَ بَيْنَ النَّاسِ فِيْمَا اخْتَلَفُوْا فِيْهِ ۗ وَمَا اخْتَلَفَ فِيْهِ اِلَّا الَّذِيْنَ اُوْتُوْهُ مِنْۢ بَعْدِ مَا جَاۤءَتْهُمُ الْبَيِّنٰتُ بَغْيًا ۢ بَيْنَهُمْ ۚ فَهَدَى اللّٰهُ الَّذِيْنَ اٰمَنُوْا لِمَا اخْتَلَفُوْا فِيْهِ مِنَ الْحَقِّ بِاِذْنِهٖ ۗ وَاللّٰهُ يَهْدِيْ مَنْ يَّشَاۤءُ اِلٰى صِرَاطٍ مُّسْتَقِيْمٍ
Manusia itu (dahulunya) satu umat. Lalu Allah mengutus para nabi (untuk) menyampaikan kabar gembira dan peringatan. Dan diturunkan-Nya bersama mereka Kitab yang mengandung kebenaran, untuk memberi keputusan di antara manusia tentang perkara yang mereka perselisihkan. Dan yang berselisih hanyalah orang-orang yang telah diberi (Kitab), setelah bukti-bukti yang nyata sampai kepada mereka, karena kedengkian di antara mereka sendiri. Maka dengan kehendak-Nya, Allah memberi petunjuk kepada mereka yang beriman tentang kebenaran yang mereka perselisihkan. Allah memberi petunjuk kepada siapa yang Dia kehendaki ke jalan yang lurus.

(QS. Al-Baqarah ayat 213)

Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement